02 Januari 2018

Kenikmatan Puncak Dalam Menulis dan Membaca Blog

Tags

Wahai penduduk Bumi izinkan saya  menuliskan artikel yang tak penting untuk dibaca disaat Anda sedang kebelet pipis ini. Halah basa – basi amat, keburu kiamat Planet pluto.

Bagi orang lain mungkin sebuah kenikmatan pada level puncak, ketika hasil tulisannya sudah sukses masuk dihalaman pertama Google. Bahkan si empunya akan memposting screnshoot tulisannya di berbagai forum. 

Kasarnya pamer prestasilah. Bahkan yang lebih gilanya lagi mungkin ia akan tertawa sendirian di depan perangkat elektroniknya.



Kenikmatan Puncak Dalam Menulis dan Membaca Blog



Tapi bagi saya puncak kenikmatan menulis adalah ketika, ada canda dan tawa dikolom komentar, itu saja. Bagi saya tidak penting apa komentarnya harus relevan dengan isi tulisan. Tak peduli juga terhadap Si pembaca blog saya yang Cuma satu detik membacanya, lalu lenyap entah kemana.

Ketika ada humor yang berbau Stand up atau berbau jengkol di kolom komentar, saya pasti senang tidak ketolongan, seperti anak kecil yang diberi Es Krim oleh mamanya.

Sepertinya tulisan saya yang dibuat dengan cucuran peluh itu ber-ending dengan kepuasaan.

Bagi orang lain mungkin angka – angka  yang super Wow yang ditunjukkan pada Dashboar trafik adalah puncak kegembiraanya, terserah menurut saya. Yang penting saya ingin mencoba menikmati hasil menulis dari hal – hal sekecil semut saja. 

Sebagai penulis kecil – kecilan, saya juga senang membaca artikel blog orang lain. Dan ada beberapa biji blog yang rutin saya baca, seperti Maniak Menulis, Maringenet, MasAndiwibowo, Riyanpedia dan entah blog apa lagi sebab saya malas menuliskannya.

Apa puncak kenikmatan saya dikala membaca blog – blog hebat para suhu – suhu tersebut ? sederhana , dikala ada artikel terbaru.

Iya. Saat ada artikel terbaru, ada seulas senyum yang menghiasi bibir saya.Senyum rasa ingin tahu.

Sepertinya ada sebuah kebahagiaan yang turun dari Langit ke tujuh, walau terkadang terlalu pendek artikelnya, sehingga berat rasanya saat sudah membaca pada paragraf terakhir. 
Enggan berpisah dengan tulisan tersebut.

Kebahagiaan pun menjadi berlipat ganda dikala, sang blogger berani memposting artikelnya berkali – kali dalam sehari. 

Sudah tentu membaca artikelnya jauh lebih baik dibanding mikiri kapan Syahrini menikah atau mikiri Mbak Indri yang kabur dari Forum IAPD.

Kalau Anda Puas – puasnya dimana ?

Artikel Terkait

21 komentar

Haha, saya juga begitu. Senang jika blog yg rutin saya kunjungi update artikel baru. Tapi kalo dikunjungi beberapa kali ngga ada update, kadang geregetan sendiri. Adminnya kemana sih. Padahal saya sendiri jarang update artikel. 😅

Kalo ngomongin puncak, sepertinya belum ada. Orang bilang, jika sudah nyampe puncak, yang tersisa hanyalah jalan menurun 😂

Walah pamer prestasi toh :D Iya kang terkadang dengan adanya humor di komentar memberikan semangat tambahan buat kita untuk terus berkarya dan menulis :)

yeahh... sebuah efek berantai.

Tapi ngomong2 koq blog Mas Tri artikelnya Bitcoin melulu yang tampil, mana yg terupdate, pasti sibuk share sana sini yach.....atau sedang sibuk2nya main layangan. :)

saya juga seperti itu Cek Gu, sering bertanya dalam hati. Kemana dan ngapain sich Yg punya blog kok ngk update,,,!! jangan2 dia lg lupa pasword blognya atau ide menulisnya sedang mentok, :)

iya sich Cek Gu, kalau mau menurun, tapi saya malas menurun lebih enak di puncak, sebab pemandangannya indah tenan. :)

Saya sangat setuju sekali dengan pernyataan Kang Nata " ...Tapi bagi saya puncak kenikmatan menulis adalah ketika, ada canda dan tawa dikolom komentar..."

Adanya interaksi yang sesama pembaca dan penulis, membuat semangat menulis semakin kian tumbuh, dan membuat hubungan pertemanan/ persaudaraan (sesama blogger) kian harmonis. :)

hahahaha.... Mas Riyan ternyata selain malas membuat fhoto Profile, pinter dan sangat cerdas juga. :)

Buktinya sudah bisa menangkap saripati tulisan saya.

Betul---betull....betul.

Nggak tahu puncaknya dimana.. malas nanjak.. saya nunggu saja di bawah, jadi nggak perlu capek naik ke atas.. Ntar juga pada mudun sendiri

hahahaha...... malas nanjak akibat keberatan bawa Si Canon yach Pak. :)

puncak itu diatas loh pak, coba liat keatas. Jika yang terlihat cicak yang menempel itu artinya rumah Pak Anton banyak nyamuk. ( ngawur dech ... )

Sana sih, Kang. Saya juga begitu, disaat diaryku banyak yang baca. Terlebih berkomentar, kadang nyeletuh begitu, disitu saya senang. Iya bener, kadang suka ketawa-tawa gitu..he

Btw, ini templtenya ganti yang, Kang..
Di tahun kemarin saya juga menggunakan yang ini, kebetulan beli yang premiumnya..

iya ganti Mas Andi templatenya dimodali orang. :)

gmn template ini mas, makyuzzzz ngk ?

blog mas ramai bangetz yg koment, dari ibu - ibu muda hingga nona2 cantik nimbrung semua.


saya sempat berpikir kira2 pakai jampi2 apa yach kok, kok komentatornya betah bgtzzz..!! :)

atau jng mas kasih hadiah yach... :)

celetukan yg agak aneh dan natural seperti hiburan tersendiri buat kita sebagai penulis. :)

Kang saya makasih kalau selama ini betah main ke Blog saya yang berisi celotehan-celotehan liburan keluarga. dan kadang gak jelas.

dan tunggu saya di "puncak" ya, saya sedang siap-siap nih.
hihi

Kalau saya, ngga cuma blog si mas. di instagram dan youtube pun, saya suka baca komen2an orang. 😂
Kepuasan yang saya dapat ketika ngeblog adalah ketika saya nulis itu bisa dibayar pake uang atau ngga produk. hehe. keliatan banget ya materialistisnya. manusiawi lah.hehe
Tapi apapun kepuasannya, pasti kepuasan itu juga lah yg ngebuat kita jadi semangat ngeblog. gimana menurit mas?

Iya bener. Setiap orang memiliki kenikmatan yang berbeda-beda ya saat nulis n ngeblog. Kalau saya senang saat tulisan saya bisa bermanfaat untuk orang lain

hahaha......saya suka sebuah kejujuran, dan mbak yani sdh jujur, ngeblog lebih seru klu dibayar.

klu matrialistis sich wajar saja, sebab listrik tidak pernah gratisss... betul ngk ? :)

mmmm sepertinya sering dapat Job review yach mba... ?

apapun kepuasannya minumnya tetap teh sosrohhh... !! :)

superrr sekali motivasi menulisnya Mbak... saya jadi terinspirasi. :)

Aku juga sepakat mas, ku yg nggak terlalu mikirin viewer di blogku, asal aku udah nulis, rasanya udah bahagia banget aplagi kl ada yg komen dg kekonyolannya.. Lumayan buat hiburan, hhh

hahaha,,,, sebuah rasa senang yang tidak perlu mengeluarkan uang dari kocek ya Mbak " kekonyolan di kolom komentar " :)

jadi ketinggalan dh,ikut nimbrung aja lah.

boleh Mas.... gabung2 aj, nguping2 dikit, siapa tahu dapat isnpirasi. Heheheh.....

Saya juga merasa saaangat bahagia ketika tulisan saya di blog ada yang memberi komentar. Dan saya yakin, setiap orang yang baca artikel lucu dan keren ini, pasti akan berkomentar.

itulah kenikmatan sebagai seorang blogger, asal ada kolom komentarnya. :)

Cieeeee.....Cieeeee.....Yang Mau Minta Maaf. :)
Tenang saja sudah saya maafin koq. :)
Yang Mau nyicip Kue Kering, Silakan datang kerumah yach.... :)
EmoticonEmoticon