08 Januari 2018

Ketika suaminya berjoget dan menyawer biduan hot banget, Bagaimana reaksi istrinya ?

Pernah nonton acara organ tunggal dimalam hari ? pernah lihat aksi bapak – bapak ( orang yang sudah punya istri ) berjoget dengan biduan yang hot banget ? apa reaksi istrinya ? Bahagia atau cemberut ?

Tidak Munapik. Saya malahan sering nonton aksi biduan hot yang notabenenya suka berpenampilan yang…… ahhh pasti pembaca tahulah bagaimana kostum dan goyangnya.

Tapi saya nontonnya dipegelaran acara sanak keluarga sendiri, entah siapa yang menyewa biduan yang berpenampilan hot banget itu.




Ketika suaminya berjoget dan menyawer biduan hot banget, Bagimana reaksi istrinya ?


Yang jelas jika sang biduan tersebut sudah bernyanyi dan bergoyang diatas panggung, maka mata – mata orang yang hadir ditempat itu susah sekali mengalihkan pandangan.

Walau mata Cuma beberapa detik memandang secara umum orang – orang yang berada ditempat pegelaran acara organ tunggal, pasti melihatnya.

Kalau diperhatikan semakin larut malam para biduan hot ini banyak yang mensawer ( menyawer ) terutama dari kalangan bapak – bapak.

Tapi bukan karena bapak – bapaknya yang datang langsung ke atas panggung, melainkan Si biduan hot itulah yang menghampiri para Bapak – bapak.

Situasi seperti ini membuat dilema para bapak – bapak, sebab kalau lari akan dikira penakut tapi kalau dilayani maka, potensi perang dunia ke II dirumah tangga akan meletus.

Padahal Cuma memberi uang 5000 rupiah ke Mbak Biduannya,  yang pasti tidak akan membuat bangkrut keuangan rumah tangga.

Kok bisa yach terjadi pertempuran lima hari lima malam dirumah tangga. Alasan sementara mungkin penyebabnya adalah rasa cemburu ,atau mungkin pembaca bisa menambahkan alasannya dikolom komentar dibawah ini.

Dari kabar yang beredar gara – gara melayani joget  dan menyawer sang biduan yang hot ini, tidak sedikit para ibu – ibu tidak membukakan pintu rumah saat suaminya pulang.

Bahkan ada yang lebih berani mengejar suaminya dengan puntungan kayu bakar. Sedih sekali melihat nasib si Bapak – bapak yang notabenenya terjebak menyawer tersebut, padahal tidak ada indikasi untuk selingkuh. Dan tidak terbukti menuju kearah sana.

Parahnya lagi hobi sang suami yang suka bernyanyi di acara organ tunggal terpaksa distop dengan keras oleh istrinya, mungkin khawatir akan khilap menyawer dan berjoget dengan biduan.

Resiko internal lainnya yang dihadapi oleh para Bapak - bapak yang nekad menyawer biduan hot ini belum banyak terkuak, mungkin saja pas dirumah istrinya mogok masak nasi. Hanya air mentah yang disediakan.

Atau bahkan layanan spesial dimalam jum'at menjadi batal diberikan istrinya.

Entah kenapa dan dari mana asalnya sehingga penampilan biduan tersebut selalu berpakain minim, saya kurang tahu.
Yang jelas goyangan, kostum dan kecantikan sang biduan menjadi hal yang selalu dinantikan oleh pengemarnya.

Apa karena hal itu juga yach yang membuat hati para ibu – ibu menjadi panas, sepanas bara Api Gunung  Agung di Bali ? Mungkin hanya ibu – ibu yang bisa menjawabnya.

Artikel Terkait

24 komentar:

  1. Kalo acara walimahan saya, ngga akan saya biarkan ada keluarga yg ngundang biduan dan acara joget2an. Kalo saya sudah punya suami, jangankan ikut nyawer, nonton biduannya aja saya omelin πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.... sebaiknya begitu Mbak, biar tidak ada perselisihan. :)

      ngomong2 kapan acara Pernikahan Mbak ? kabarnya Mbak akan menikah.

      pemberitahuan kepada suaminya kelak sebaiknya dengan cara yang halus Mbak, pakai nasehat agama sepertinya akan manjur, tpi kalau tdk manjur juga silakan Mbak pilih opsi lain, tapii.... diluar tanggung jawab saya, hehehe... :)

      Hapus
  2. Untuk menambah daya tarik, seperti kata dalam salah satu lirik lagu, tanpa goyang seperti sayur tanpa garam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha...... hingga ujung2nya dirumah jadi lempar - lemparan garam dan sayur. :)

      Hapus
  3. Duh ketawa saya wkwk πŸ˜‚ saya belum jadi emak emakπŸ˜‚ tapi kayaknya besok saya cari suami yg ga suka dangdut aja deh biar aman πŸ™„πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...... ide yg cermerlang boleh tuch dicontoh oleh gadis2 yang lain, biar aman.heheheh....

      tapi kalau dia suka dugem bagaimana ? :)

      Hapus
  4. hahaha parah nih kang nata bahas tentang biduan goyang2.. yang pasti emak2 udah ketakutan duluan kang suaminya diembat biduan hehehe.. tar keterusan bagaimana tah kang hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.... cuma iseng2 aj kok mbak, lg pula fenomena ini sering terjadi di Masyarakat.

      ya..... klu keterusan ya mau gmn lg mbak..... saya ngk bisa nolong loh.... hihihi....

      Hapus
  5. Wkwkwk meski belum menikah, ku nggak mau besok lusa punya suami yg suka nyawer biduan gitu, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.Saya doakan semoga suami Mbak Ella kelak anti nyawer dan joget dng biduan.

      Hapus
  6. Ya cemburu lah enak saja suami saya joget dan nyawer2 mbak sexy.

    Padahal belum bersuami πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dia menyawer Mbak Anggun, apakah masih berlaku larangannnya. :)

      Sudah Jaman Now, belum bersuami, kiamat sudah dekat loh Mbak. :)

      Hapus
  7. Soalnya nanti ndak jadi hobi Mas...Awalnya cuma iseng..eh, kok seneng...

    Sekali..dua kali..tiga kali...lama2 lupa klo punya istri. Lama2 poligami deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah,,,,, mudah2an tidak terjadi yach Mbak yang pakai Poli2 itu, sebab akan menyakitkan hati dan membuat anak binggung harus meilih ibu Kandung atau Ibu Tiri.

      Saya pikir cuma madu lebah hutan yang manis, ternyata ada juga Madu yang terasa pahit sekali, yaitu DiMadu oleh Suami.

      Hapus
  8. Habisnya kan sesuai sama lirik lagunya bang Rhoma itu bang, yang bagian "kenapa yang enak-enak itu diharamkan... Karena oh karena itu perangkap syetan... "
    (Jangan nyanyi ya bang bacanyaπŸ˜‚πŸ˜‚)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.... saya jadi ktawa ngakak... baca koment Mbak Zulaeha. :)

      tpi saya sdh terlanjur bacanya sambil nyanyi plus joget ngeborrr mbak..... gmn nich.... :)

      Hapus
  9. Jujur saja.. saya sampai sekarang tidak tahu apa senangnya nyawer seperti itu. Kebetulan memang tidak suka joged dan nonton yang seperti ini, jadi nggak tahu.

    Lagi juga, saya pilih pegang kamera saja deh .. lebih aman

    BalasHapus
    Balasan
    1. klu pak Anton coba, pasti tau apa senangnya. :) dng resiko kena marah Sang Kumendan. :)

      yach lebih aman pegang kamera sambil goyang sendiri dikursi , tanpa resiko dan terhindar dari gosip. :)

      Hapus
  10. Untung suami saya nggak suka nyawer :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah masih untung yach Mbak...... coba kalau nyawaer pasti uang belanjaannya jadi kurang, heheh...

      Hapus
  11. Sepenjang baca artikel, saya cuma membayangkan penampilan biduan hot itu dan bapak2 yg lg nyawer, terus datanglah sang istri (pake daster) sambil membawa pentungan kayu bakar, kok lucu banget ya membayangkannya hahahhahaa...
    Cari suami yg nggak suka nyawer aja ah, biar aman hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah,,,,,, imajinasinya kuat bangetzz Mbak, sepertinya sama dng kenyataan, hehehe...

      Cari Suami yang Fobia nyawer mbak.... :)

      Hapus
  12. Nyawer itu emg budaya ya.
    Tp budaya yg mnrt sy si merendahkan wanita sbnr ny. Ad baikny si, bagi yg sdh menikah, ya tw diri sj. Memposisikan diri selayakny bpk, yg brpikir bagaimana jika anak atau sanak saudara qt yg ad menari ddpn. Jd stdknya itu bs jd alasan, untuk tdk menanggapi hbrn sprti itu.
    Penyelenggara acara ada baikny, menyampaikan hal ini k biduan dan orkes nya, jd untuk lbh mencari muda mudi bujangan sj.
    Tnggl dkompromikan si. Cm yg trlanjur menikmati, itu dikembalikan k mrk, urusan nti ribut, ya itu resiko yg hrs dterima. Jgn egois.
    Apa yg trjdi, jika ada biduan pria, para ibu2 asyik nyawer, Mau?

    Lebih baik masing2 pasangan menjaga sikap saja lah, brpikir positif lbh baik. Biarkan aj yg bujangan2 yg di sana.

    Itu mnrt sy sih.
    Kbtln sy msh muda, ya manfaatkan masa muda. Klo sdh menikah, sudah harus sadar diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masukannya bermakna , jelas , padat dan berguna sekali mas.... mudah2an menjadi masukan yg bermanfaat utk kita semua.

      Hapus


EmoticonEmoticon

24 komentar

Kalo acara walimahan saya, ngga akan saya biarkan ada keluarga yg ngundang biduan dan acara joget2an. Kalo saya sudah punya suami, jangankan ikut nyawer, nonton biduannya aja saya omelin πŸ˜…

Untuk menambah daya tarik, seperti kata dalam salah satu lirik lagu, tanpa goyang seperti sayur tanpa garam.

hahahah.... sebaiknya begitu Mbak, biar tidak ada perselisihan. :)

ngomong2 kapan acara Pernikahan Mbak ? kabarnya Mbak akan menikah.

pemberitahuan kepada suaminya kelak sebaiknya dengan cara yang halus Mbak, pakai nasehat agama sepertinya akan manjur, tpi kalau tdk manjur juga silakan Mbak pilih opsi lain, tapii.... diluar tanggung jawab saya, hehehe... :)

hahahaha...... hingga ujung2nya dirumah jadi lempar - lemparan garam dan sayur. :)

Duh ketawa saya wkwk πŸ˜‚ saya belum jadi emak emakπŸ˜‚ tapi kayaknya besok saya cari suami yg ga suka dangdut aja deh biar aman πŸ™„πŸ˜‚

hahahah...... ide yg cermerlang boleh tuch dicontoh oleh gadis2 yang lain, biar aman.heheheh....

tapi kalau dia suka dugem bagaimana ? :)

hahaha parah nih kang nata bahas tentang biduan goyang2.. yang pasti emak2 udah ketakutan duluan kang suaminya diembat biduan hehehe.. tar keterusan bagaimana tah kang hehe

Wkwkwk meski belum menikah, ku nggak mau besok lusa punya suami yg suka nyawer biduan gitu, wkwk

Amin.Saya doakan semoga suami Mbak Ella kelak anti nyawer dan joget dng biduan.

hehehe.... cuma iseng2 aj kok mbak, lg pula fenomena ini sering terjadi di Masyarakat.

ya..... klu keterusan ya mau gmn lg mbak..... saya ngk bisa nolong loh.... hihihi....

Ya cemburu lah enak saja suami saya joget dan nyawer2 mbak sexy.

Padahal belum bersuami πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Soalnya nanti ndak jadi hobi Mas...Awalnya cuma iseng..eh, kok seneng...

Sekali..dua kali..tiga kali...lama2 lupa klo punya istri. Lama2 poligami deh.

hahahah,,,,, mudah2an tidak terjadi yach Mbak yang pakai Poli2 itu, sebab akan menyakitkan hati dan membuat anak binggung harus meilih ibu Kandung atau Ibu Tiri.

Saya pikir cuma madu lebah hutan yang manis, ternyata ada juga Madu yang terasa pahit sekali, yaitu DiMadu oleh Suami.

Kalau dia menyawer Mbak Anggun, apakah masih berlaku larangannnya. :)

Sudah Jaman Now, belum bersuami, kiamat sudah dekat loh Mbak. :)

Habisnya kan sesuai sama lirik lagunya bang Rhoma itu bang, yang bagian "kenapa yang enak-enak itu diharamkan... Karena oh karena itu perangkap syetan... "
(Jangan nyanyi ya bang bacanyaπŸ˜‚πŸ˜‚)

hahaha.... saya jadi ktawa ngakak... baca koment Mbak Zulaeha. :)

tpi saya sdh terlanjur bacanya sambil nyanyi plus joget ngeborrr mbak..... gmn nich.... :)

Jujur saja.. saya sampai sekarang tidak tahu apa senangnya nyawer seperti itu. Kebetulan memang tidak suka joged dan nonton yang seperti ini, jadi nggak tahu.

Lagi juga, saya pilih pegang kamera saja deh .. lebih aman

klu pak Anton coba, pasti tau apa senangnya. :) dng resiko kena marah Sang Kumendan. :)

yach lebih aman pegang kamera sambil goyang sendiri dikursi , tanpa resiko dan terhindar dari gosip. :)

Untung suami saya nggak suka nyawer :D

Alhamdulillah masih untung yach Mbak...... coba kalau nyawaer pasti uang belanjaannya jadi kurang, heheh...

Sepenjang baca artikel, saya cuma membayangkan penampilan biduan hot itu dan bapak2 yg lg nyawer, terus datanglah sang istri (pake daster) sambil membawa pentungan kayu bakar, kok lucu banget ya membayangkannya hahahhahaa...
Cari suami yg nggak suka nyawer aja ah, biar aman hihi

hahahah,,,,,, imajinasinya kuat bangetzz Mbak, sepertinya sama dng kenyataan, hehehe...

Cari Suami yang Fobia nyawer mbak.... :)

Nyawer itu emg budaya ya.
Tp budaya yg mnrt sy si merendahkan wanita sbnr ny. Ad baikny si, bagi yg sdh menikah, ya tw diri sj. Memposisikan diri selayakny bpk, yg brpikir bagaimana jika anak atau sanak saudara qt yg ad menari ddpn. Jd stdknya itu bs jd alasan, untuk tdk menanggapi hbrn sprti itu.
Penyelenggara acara ada baikny, menyampaikan hal ini k biduan dan orkes nya, jd untuk lbh mencari muda mudi bujangan sj.
Tnggl dkompromikan si. Cm yg trlanjur menikmati, itu dikembalikan k mrk, urusan nti ribut, ya itu resiko yg hrs dterima. Jgn egois.
Apa yg trjdi, jika ada biduan pria, para ibu2 asyik nyawer, Mau?

Lebih baik masing2 pasangan menjaga sikap saja lah, brpikir positif lbh baik. Biarkan aj yg bujangan2 yg di sana.

Itu mnrt sy sih.
Kbtln sy msh muda, ya manfaatkan masa muda. Klo sdh menikah, sudah harus sadar diri.

masukannya bermakna , jelas , padat dan berguna sekali mas.... mudah2an menjadi masukan yg bermanfaat utk kita semua.


EmoticonEmoticon