02 Januari 2018

Sudah Lama Tidak Dapat Penipuan Melalui Telepon Genggam

Bukannya saya menantang  atau ketagihan untuk dapat penipuan melalui telepon genggam atau melalui media apapun. Melainkan saya ingat kejadian pada 4 tahun silam dimana sekitar pukul 10.00 WIB hape saya Nokia 1202 dengan fitur senter sebagai andalannya itu berdering.

No yang muncul dilayar hape merupakan sebuah no dari kartu XL dan entah kebetulan atau bukan, no saya pada waktu itu XL juga. Sepertinya Sang Penipu itu cukup mahir mencari target sasaran dengan kartu yang sama. 


Sudah Lama Tidak Dapat Penipuan Melalui Telepon Genggam


Mungkin pulsa mereka sedikit, jadi lebih hemat kalau menipu dengan kartu dari penerbit yang sama. Mungkin juga bisa dibilang mereka sedang menghemat biaya operasional kejahatan mereka.

Kalau tidak salah kelebihan kartu Xl pada waktu itu,  banyak sekali paket – paket murahnya kalau telp-an atau sms-an dibawah pukul 12.00 WIB.

Sehingga kemungkinan karena fasilitas murah meriah dari XL inilah yang dimanfaatkan oleh penipu untuk melancarkan aksi ninja-nya untuk mencoba menipu saja. 

Kira – kira seperti ini percakapannya :

Penipu : Halo Selamat siang, kami dari xxxxx Bapak mendapat hadiah senilai Rp. 10. 000. 000,-

Saya : hahh……… ( pura – pura kaget ) yang benar Pak, apa ngak bisa ditambah ? Terus apa yang harus saya lakukan Pak ? 

Penipu : Bapak punya Kartu Atm ?

Saya : Waduh, saya belum punya !! Tapi No rekening ada ? 

Saya sengaja mengaku belum punya ATM, padahal sudah punya, itu saya lakukan agar Si Penipu berhenti membodohi saya. Sebab kasus penipuan melalui telepon sudah banyak terjadi dan modus seperti itu sudah saya ketahui diberbagai media. 

Bahkan aksi mengerjai Si penipu melalui telepon pun sudah berulang kali saya tonton di youtube. 

Kemudian pembicaran via hape jadulpun berlanjut :

Penipu : Kalau tidak ada kartu ATM, maka kami tidak bisa mengirimkan hadiahnya Pak ? Jawab si Penipu yang mulai coba merayu saya.

Saya : Kalau ada …? Tanya saya dengan gaya memancing.

Penipu : Kalau ada segera bapak ke Atm, nanti ikuti petunjuk dari kami.

Byarrrr…… lengkap sudah status mereka, pasti 100 % sendikat penipu. sebab mereka ujung –ujungnya pasti akan menyuruh transfer uang dari rekening saya, seperti kebanyakan orang yang tertipu via telpon yang saya baca di berbagai media.

Karena saya tahu ending-nya kalau menuruti kemauan si Penipu, maka saya menjawab : 

Saya : oke Bos, saya segera luncur ke ATM, nanti telepon lagi. 

Kemudian jalinan komunikasi terputus. Dan saya melanjutkan pekerjaan saya di tempat kerja bukan ke ATM. 

Karena buat apa , pikir saya.Mau cari penyakit kalau dilayani si Penipu tersebut. Bisa – bisa saya terhipnotis untuk mentransfer uang direkening saya yang berjumlah dibawah sepuluh ribu itu.

Jadi saya memilih cuex dan meminum teh di kantor saja.
Eeee…. Setengah jam kemudian, sang Penipu menelepon lagi.

Penipu : Apakah bapak sudah di depan ATM ? tanya Si Penipu memastikan.

Saya : sudah Pak, tapi Atmnya sedang Rusak, silakan hubungi saya kembali tahun depan. Jawab saya berbohong.

Walah…..My God, ampuni saya, karena sudah berbohong dengan si Penipu.

Kemudian si Penipu, mematikan komunikasi, entah karena habis pulsa akibat aksi yang tidak berhasil atau karena kesal. Itu urusan dia.

Sampai sekarang tidak ada lagi telepon penipuan menghubungi saya. Kalau pun ada mungkin akan saya buatkan  video,  seperti youtuber lainnya. Lumayan bisa menjaring penghasilan Adsense. 

Artikel Terkait

16 komentar

Saya juga punya pengalaman pahit dengan penipu lewat telpon. Walaupu korbannya bujan saya, tapi adik saya. Tetap saja, saya suka kesal jika ingat ulah para penipu itu.

Tapi berhubung kita tak bisa mengubah sesuatu yang sudah terjadi, maka dibawa bersabar saja. Selain itu untuk lebih berhati2 dengan penipuan jenis ini. Kalo ketemu, langkah awal yang daya lakukan adalah mematikan trlepon dan tidak meladeninya. Cara lain, dengan melaporkan nomor penipuan.

Artinya Kita harus tetap waspada dan cerdas ya Kang?

Dan untuk mengetahui cara melaporkan nomor penipuan, baca di Maringenet. :)

Trus, berhasil selamat ngk dari aksi tipu tersebut, ?

Hati loh cek Gu, penipu bisa menghipnotis penerima telepon. :)

Memang sich cara praktis untuk mengatasinya adalah dng men-shutdown hape-nya.

tapi klu ingin meladeninya sebaiknya pikir2 3 hari tiga malam dulu deh, soalnya bahaya, kalau tidak memiliki ilmu pukulan Matahari seperti saya, ( kok jadi ngawur ). :)

Pokoke jng bermain Api. Okeeehhh.... :)

ngk juga. kwkwkwkwkwkwk :D

Wkk...
Aku pernah juga..dia bilang aku dapat hadiah kuis di metro tv..

Padahal tu tv kan hampir nggak pernah ngadain kuis, wong jaman awal2 ada..isinya berita doang.

Aku bilang.."aku barusan nonton metrotv dan nggak ada apa2"

Dan telp pun ditutup😀😀

Kasihan yang coba menipu saya dengan cara ini, soalnya saya nggak punya rekening.. boro-boro kartu ATM...

Dompet juga kosong..:D

hahahaha..... saya yakin kalau ada yang mampu menipu Pak Anton saya acungi jempol kaki dech. :)

Pasti si penipunya akan diajak debat habis2an. Akhirnya penipunya kehabisan pulsa dan teler duluan.... gagal total. :)

hahahaha... dikiranya Mbak, orang desa yang tinggal dipedalaman nan sepi. Padahal rumahnya disebelah Stasiun Metro TV.

Salah target si Penipu, rugi besar dia. :)

Hahaha, aku juga pernah dapat telpon penipuan gitu.. Pas sananya nyuruh aku ke atm, ku tipu balik bilang sudah di atm.. Lalu sananya mengarahkan aku supaya transfer ke rekening sana.. Pura2 aja aku udah ngiyain transfer.. Haha

hahahah...berarti kita senasib dong Mbak.... mantan ngerjai tukang Penipuan telepon genggam.

Pakai jurus pura2 sepertinya bikin happy, karena puas ngerjai si Penipu. :)

Hahahaha xDDD
kocak tuh!

Kalau saya kemaren kemaren dapatnya lewat WA. Udah gak jaman kali ya nelpon/sms lewat jalur reguler. Kan lebih hemat kalo pake internet xD

Katanya saya dapat mobil, yaudah saya balas, 'WAAAAH MAKASSSIH' pake emot mata bling2. Tapi abis itu gak dibales, php :/

hahahah..... sepertinya si Penipu sdh melebarkan sayapnya untuk menipu, sdh ada WA. Lebih super irit. :)

hahaha.... kalimat bls-an yg cukup ampuh, membuat si Penipu jadi binggung dan akhirnya males meladeninya. :)

wkwkwkw.. bagus ya kang kalau gtu.. itu artinya penjahat di Indonesia semakin sedikit yaa wkkwkw

entah mbak saya blm dapat data2 akuratnya, apa ningkat atau turun . Mudah2an angka kejahatan menurun, biar kita aman bin damai sentosa. :)

orang kok ya masih ada yang cari rezeki lewat nipu, tapi kang yang begitu sih uda ketauan nipu coba mertuanya teman dibohongi dengan modus dy satu marga sama mertuanya lagi ada kesulitan tolong ditransfer akhirnya mertuanya yang lugu kehiilangan puluhan juta rupiah :/ gemes banget aku

iya begitulah mbak yg penting kita harus hati2 dizaman sekarang ini, waspadalah.... waspadalah....

Mohon Jangan meninggalkan link Hidup, apalagi meninggalkan Catatan Hutang di Kolom Komentar. :)


EmoticonEmoticon