Pernah menangkap ikan yang sudah terlanjur masuk lubang water closet ( WC ) ?  Mudah – mudahan teman – teman belum pernah dan tak akan per...

Pengalaman Menangkap Ikan Gabus Yang Masuk Lubang WC

By | Mei 29, 2018 40 comments
Pernah menangkap ikan yang sudah terlanjur masuk lubang water closet ( WC ) ? 

Mudah – mudahan teman – teman belum pernah dan tak akan pernah melakukannya.Sebab exstrim adegannya.

Saya pernah mencoba menangkap ikan dari jenis Gabus yang melompat tepat dilubang WC , dan kebetulan kejadiannya di Bulan Ramadhan dirumah Saudara Sepupu saya.


Pengalaman Menangkap Ikan Gabus Yang Masuk Lubang WC


Ikan Gabus yang merupakan ikan Predator air tawar ini awalnya disimpan di dalam sebuah ember yang sudah ditutupi dengan tutup plastik.

Entah kenapa Si Ikan yang bernama Ilmiah Channa striata ini tiba – tiba melompat tepat  didalam lubang Water Closet ( WC ) dengan posisi kepala dibawah dan ekor diatas, mungkin ia sedang kelaparan dan tertarik untuk masuk ke zona gudang ampas makanan tersebut.

Kalau seandainya ikan tersebut tidak tersangkut dahulu, mungkin seisi rumah tidak akan pernah tahu kalau ikan gabus tersebut masuk ke dalam WC.

Posisi terakhir ikan tersebut separuh sudah dalam air, separuhnya diatas air, dan masih dalam keadaan hidup, kebayangkan bagaimana posisinya di dalam WC.

Karena ini adalah peristiwa yang jarang terjadi dan mental harus tahan jorok, maka saya dengan kakak sepupu mengadakan rapat dadakan Musyawarah mufakat guna untuk membahas cara menyelamatkan si Ikan Yang kaya Albumin ini.

Dari hasil debat alot untuk menyelamatkan ikan Gabus ini, maka diambilah keputusan,…..jenggg..jenggg..jengggggg…..!!

“ Kami harus mengeluarkannya dengan cara menusuk tubuhnya pakai pisau kecil “ . Dan Pelaku Eksekusi ikan ini adalah saya dan kakak sepupu saya sebagai penonton doang, hahhh..

Kalau ikannya dikeluarkan dengan cara dipegang, maka kemungkinan besar, ikan tersebut akan langsung masuk ke dalam lubang WC karena kulitnya licin dan WC bisa mampet.

Kalaupun dipegang langsung, maka sudah terbayang oleh saya, bahwa kejadian tersebut akan sulit untuk dilupakan seumur hidup dan akan mempengaruhi nafsu makan saya selanjutnya. 

Tapi kalau ikan Gabusnya ditusuk dengan pisau kecil yang bermata lancip dan tajam, maka ikannya diharapkan tidak bergerak masuk kedalam WC serta tangan saya tidak memegangnya secara langsung, syukur – syukur ikannya loncat ke luar WC, biar ngerpotin lagi.

Lalu kemudian setelah pisau kecil yang berujung tajam tersebut ditangan saya, maka…. “ Satuuuu….duaaa…Tigaaa,,,, ciaaatttttt !!! “

“ Jlebbbb…. !!”

“ Alhamdulillah, ikannya Ternyata masuk ke dalam lubang WC, bukan tertusuk seperti yang kami kira “.

Kami pun tertawa, terbahak – bahak, sebab ternyata teori yang kami praktekkan salah.

Ikannya malahan masuk ke dalam lubang WC dan tidak terlihat lagi ketika ujung pisau menyentuh kulit ikan Gabus yang licin.

Good Bye Ikan Gabus selamat berjuang hidup di dalam septic tank WC.
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

40 komentar:

  1. Haha..dua-dua pun takut dengan ikan.
    Kalau di Malaysia, kami panggil ikan haruan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah...bukan atut Mbak, tapi Gemess,,,,hahahah.

      Kalau ditempat saya, Kalau masih ukuran sedang namanya Ikan Gabus, agak besaran namanya ikan Toman, kalau sangat besar sepertinya ikan Siluman dech,,,hehehe

      Hapus
    2. Kalo di Banjar juga kami sebut dengan haruan. Tapi untuk jenis ikan yang berukuran besar, disebut tauman.

      Hapus
    3. Berbeda Nama Namun jenisnya sama, sama - sama ikan kalau dimasak pindang,sama - sama enaknya. hahahah.... :)

      Hapus
  2. hati hati nanti WCnya malah mampet karena ikannya beranak pinak karena banyak makanan disana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk sementara ini belum ada tanda2 beranak pinak Pak, tapi kalau sudah beranak pinak, sepertinya perlu di Ekspor ke Cluster Taman Bunga Pak, biar nyicip. :)

      Hapus
  3. Wkwkwkkw ngakak. Antara geli tp pengen baca sampai habis. Kasian nasib tragis akhir hayat si gabus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah...Iya Mbak, Ikannya tidak jadi masuk perut melainkan masuk Septic tank, yang perlu dikasiani sich pemilik ikannya mbak, sebab batal makan ikan Gabus... :) hahaha......

      Hapus
  4. Turut berduka untuk ikan gabusnya, masuk ke dalam tangki limbah B3 hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah..... Ikan gabusnya malah berbahagia Mas, tuannya mungkin yg akan pura2 cedih2 sikit :)

      Hapus
  5. Ouwhhh 😲
    Lihat aja tuh ikan gabus itu ada lubang...
    Langsung nyungsep kesana 😅

    Jangan-jangan sekarang udah gedee banget ukurannya ya 🤔 ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entalah Mas, apakah ikannya masih hidup atau tidak, mudah2an tidak sebab kalau masih hidup bisa repot lagi ngurusin si IKan Gabusnya, :)

      Hapus
    2. Tiati ya kang Nataaa ...
      Kalo lagi jongkok, jangan lupa bentar-bentar lihatin kebawah 😉

      Takutnya kepala ikan gabus nongol ... dan haaap ... nyaplok 'sesuatoh' milik kang Nata ..

      Wuakakaakaka

      Hapus
  6. Ya ampun endingnya, hihihi.... Antara sedih & pengen ketawa...

    BalasHapus
  7. Geuleuh mun cek urang Sunda mah hihii alias jijik. Ih bayanginnya aja serem, bakalan ga enak makan nih wkwkwkw..Kang Nata mah aya2 wae :) Hahahah baru baca judulnya aja aku ngakak gini :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.... Sebenarnya saya agak ragu nulis pengalaman ini, namun pengalamannya terus mengelitiki otak saya, dari pada jadi uban mendingan saya tulis, siapa tahu ada yg ingin nurunin berat badan gr2 kehilangan nafsu makan abiz baca tulisan ini. :)

      Hapus
  8. Haha,,, WC nya mampet gak sesuai teori selanjutnya 😁

    BalasHapus
  9. Hehehe.. kok saya bacanya geli-geli gitu yah. Mudah-mudahan gak pernah kejadian deh kayak gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an Mas, tapi kalau ngalaminya juga, sebaiknya jangan gunakan pisau Mas, pakai tangan kiri saja sambil mata melihat ke belakang. :)

      Hapus
  10. wkwkwkw emang sudah seharusnya diiklaskan ya kang Nata ikannya masuk k wc, mungkin dia udah lelah diurus kang Nata wkwkkw,, jadi lebih baik masuk wc dibanding dimasak wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah..... mungkin ia sich Mbak, Ikannya kalau sama saya mungkin tidak nyaman dan khawatir di sembelih. :) Jadi ikannya pilih kabur saya. :)

      Hapus
  11. waah ikan gabusnya jangan jangan jangan nanti berkembang biak didalam lubang WC nya...kasian juga sich ikannya yang harus masuk didalam lubang WC

    BalasHapus
  12. Hahaha
    ikan gabusnya juga salah perkiraan itu kang kayaknya. Mungkin dia kira mudah meloloskan diri ke lubang situ tapi ternyata ga tahan sama baunya...

    tapi akhirnya sekarang dia dipaksa harus terbiasa 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah..... Ia harus bisa dan terbiasa, kalau tidak Mau masuk kuali. :)

      Hapus
  13. Dan akhirnya ihklaskan saja. Mungkin ikannya akan merasa betah dan makmur disana. Karena persedian makanan berlimpah ruah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti ikannya masuk ditempat yg tepat, msuk kurus kalau keluar mungkin akan subur makmur. :)

      Hapus
  14. hahahah emnding masuk kedalam wc aja mas. daripada tertangkap dan di goreng kepikiran yang engga - engga jadinya saat makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.... Btul mas. :) bisa kpikiran :)

      Hapus
  15. Keputusan terbaik dari ikan gabus

    BalasHapus
  16. Di Kalsel dinamakan ikan haruan, biasanya kami warga lokal memasukkan ikan gabus, tauman dan sejenisnya ke dalam lubang WC biar itu ikan makan hasil pembuangan kita dan ikannya pasti masih hidup dan beranak binak karena speting kami biasanya berair terus walaupun musim kemarau hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ditempat kami yg sengaja dimasukkan adalah ikan lele jumbo, setelah gede dijual. :)

      Hapus
  17. Wah, ikan yang malang, ingin benas merdeka malah salah loncat ke zona berbahaya. Cengengesan bacanya. Moga setelah ini Kang Nata tetap doyan makan ikan gabus atau ikan apa pun. Baca ini bikin saya pengen makan ikan lele. Iya, soalnya di pasar kecamatan cuma ada ikan-ikanan yang mudah didapat. Kayak mas, nila, mujaer, lele, belut, dan beberapa jenis ikan hasil laut.
    BTW, menangani ikan lele juga gak mudah, hi hi. Jangan sampai nyungsep ke kolong rumah kala dieksekusi. Nanti malah harus rebutan dengan ayam. :D
    Selamat buka saum, Kang. Bentar lagi azan di sini. Jelang magrib dan aroma karedok leunca sungguh menggoda agar saya makan besar dengan segera padahal biasanya coba yang ringan dulu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.... Kok nyungsep ke kolong, pasti terjadi pertempuran yach dng ikannya.

      Sama2 Mbak. Met berbuka juga.

      Saya ngk kapok makan ikannya, paling ikannya kapok liat saya, hihihihi.... :)

      Hapus
  18. wahaha, sungguh tragis nasib mu ikan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita doakan saja smoga ikannya betah dan makmur disana. :)

      Hapus
  19. dari pada pake pisau, kenapa gak coba di siram aja mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan niat awalnya ikannya mau diambil Mbak, kalau disiram yach ikannya akan cepat masuk, hihihi..... :)

      Hapus
  20. Huaaaaahahahahaaa tak ada yang musti saya komentari, abis buka puasa, perut kekenyangan, dan otak ku jadi seger karena tulisan kang nata ini. Hadeeeeh

    BalasHapus
  21. ya Allah innalillahi ikan gabus :'(

    BalasHapus