26 Oktober 2018

Emosi danTekanan Darah Menjadi Naik, Apakah Gara – Gara Makan Petai ?

Di Beberapa waktu yang lalu dirumah ada stok satu ikat petai nan tua yang menggugah selara untuk dilahap.

Ketika memakannya saya memang tidak peduli akan efek sampingnya, termasuk bau mulut, peduli amat, amat saja ngak pernah peduli saya mau makan petai atau tidak .Betul ngak ?


Emosi  danTekanan Darah Menjadi Naik, Apakah Gara – Gara Makan Petai ?


Keesokan harinya, kok sepertinya leher saya  terasa pegal – pegal dan emosi mudah sekali muncul, tanpa diawali dengan problem tingkat tinggi.

Apa Karena kemarin saya makan petai yach ?

Sehingga zat yang terkandung didalamnya membuat tekanan darah saya naik dan emosi mudah sekali meledak, seperti mercon ketemu api.

Entalah…… saya kurang faham dengan kandungan zat yang berada didalam petai, namun efek samping seperti ini sering terjadi dikala memakan petai yang sudah tua.

Padahal menurut situs yang saya baca, petai itu bisa mencegah tekanan darah tinggi dan memperbaiki mood, kok yang saya rasakan malah sebaliknya. Aneh.

Kalau masalah bau mulut sich gampang untuk diatasi, cukup digosok dengan pasta gigi setelah itu tubuh dilumuri dengan minyak wangi.Beres.

Namun kalau mengatasi  menaiknya tekanan darah gara – gara makan petai tua,sepertinya saya belum pernah coba obat yang tepat.

Paling – paling makan mentimun, itupun kalau ada.Kalau tidak ada yach dibuat berbaring saja tubuhnya, sambil ucap istiqpar sebanyak – banyaknya. Biar hati adem.

Setelah itu jangan sentuh – sentuh lagi, si petai tuanya, kecuali khilaf.

# Keyword, Volume  Pencarian, CPC dan Competition dari Artikel Terkait :
Keyword                                       Vol CPC Comp
khasiat pete untuk pengobatan 880  Rp456 0.05
manfaat pete untuk wanita         590 Rp3492 0.01
manfaat petai untuk ginjal         590 Rp152 0.1
manfaat pete untuk kecantikan 210 Rp0.00 0.03
Hanya untuk pajangan saja, sebab belum tentu akurat

26 komentar

  1. Mungkin karena kelamaan ga ngeblog jadi tidak tersalurkan..

    Heuheuheu.. informasi yang bagus tentang keyword makan petai.. walau entahlah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah.....

      keywordnya hanya untuk sebuah uji coba Pak....

      Hapus
  2. Wkwkwk saya nggak suka pete, tapi suka jengkol. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..... sama2 lalapan namun beda tingkat baunya. :)

      Hapus
  3. I like pete kang nata, ampir suka apalagi kalau pake bareng kentang d balado beuh bikin pengen nambah hihi

    BalasHapus
  4. Petai itu rasanya nikmat sekali, tapi hanya kalau dijadikan pendamping nasi goreng saja. Huehuehue

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dicampur disambal ? gimana mas... ?

      Hapus
  5. Kok bisa? Yah, saya malah kadang pusing sendiri tanpa sebab kalau makan petai, tua atau muda. Barusan makan petai habis makan malam yang telat banget jam 10 ini. lapar!
    Mungkin efek petai pada tiap orang itu beda-beda. Namun yang jelas khasiatnya sama, bikin kecanduan sampai lahap makan dan tak sadar sudah tandas dua piring, ha ha.
    Main atuh ke blogku, kang. Padahal aku dulu main ke blog Akang sehari beberapa kali komen.
    Kalau gak dikunjungi malah gak semangat. Abaikan, ini efek samping pusaing habis makan petai. Untung makannya cuma setengah piring saja, gak nafsu makan banyak jika malam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saya sama mbak, makan terlalu kenyang sepertinya ngk nafsu kalau mau bbok... :)

      Hapus
  6. Belum pernah makan Petai alias pete saya, Kang. Jadi tidak tahu rasa dan efek sampingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masak sich Mbak... :) atau jgn2 bahasanya beda dengan bahasa di tempat Mbak...

      Hapus
  7. Nah, kalau khilaf ini yang bahaya, jadi harus siapkan banyak-banyak mentimun atau air es ya hahaha :D Saya juga pernah kena serangan darting tengah malem. Cari petunjuk eh ketemu tuh terapi pijat ringan dan Alhamdulillah mereda. Coba dicari hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kalau sempat ketemu dengan tukang terapi pijatnya, kalau ngk... bisa2 semalaman ngk tidur,,, gelisah akibat pete...hahahah

      Hapus
  8. Mamaku suka pete hahaha tapi aku gak suka. Aku sukanya makanan yg asin2... yhaaa sama aja dapet darah tingginya yaaa hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malahan suka makanan yang manis2. :) yg asin kurang berminat, hehehe

      Hapus
  9. Dikampungku malah banyak yang suka makan petai mentah sbg pelengkap, disini dinamakan "pulam" mas, biasanya temannya goreng ikan, daging ataupun sejenis gorengan lainnya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ditempat saya dinamakan ulam mas,,,,hurup " P" nya dihilangkan... :)

      Hapus
    2. Haha iya ya, maklum mas bahasa melayu kadang melenceng dikit, kadang jauh 😁

      Hapus
  10. Aku nggak suka...paling males klo di orang yang habis makan pete, trus BAK di toilet umum...eh, guyurnya nggak bersih..
    Baunya sering ketinggal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah....betul sekali Mbak, baunya ngk ketolongan, :)

      Hapus
  11. iyakah kang makan pete jadi naik tekanan darah? apa karena sudah terlalu tua ya petenya?

    eh iya kang Nata tahu dengan yang namanya kabau ga? di baturaja ada kabau?

    BalasHapus
    Balasan
    1. IYA.Mbak petainya tua....

      saya tahu dengan kabau mbak, sering makan juga, tapi baunya lebih tajam dari petai. :) banyak kok disini.

      Hapus
  12. Hmm,,,, jadi ingin makan petai.

    BalasHapus
  13. Saya dong, baru makan petai sekarang2 ini, dan ternyata enak ya.
    Emang baunya aneh, tapi di makan lumayan.
    Dengan catatan yang masak harus pak suami, kalau saya yang masak rasanya jadi aneh hahahah

    Tapi bener deh, entah saya kebanyakan makan petai, atau emang gak bisa makan petai, saya pernah sampai drop sakit kepala migren setelah makan petai.
    Gara2 itu pak suami sekarang gak pernah lagi beli petai buat masak hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepertinya Pak Suami basic-nya pandai masak yach Mbak,soalnya saya perhatikan urusan dapur Pak suaminya, gesitttt banget, hahahah......

      Petainya di rebus atau di goreng Mbak, biar getahnya tidak membuat kita naik darah, :) bila perlu dibakar. :)

      Hapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon