19 Oktober 2018

Pengalaman Menolak Hadiah Tambahan Saldo Di Akun Member Domain

Nasi Memang sudah menjadi bubur dan Penyesalan memang selalu datang terlambat.Begitulah kira – kira ungkapan dan perasaan yang pas buat sebuah keputusan yang saya sesali.

Sekitar awal tahun yang lalu saya pernah iseng – iseng mengajukan untuk menulis review ke salah satu penyedia layanan domain.

Pengalaman Menolak Hadiah Tambahan Saldo Di Akun Member Domain


Si Perwakilan layanan domain tersebut menanggapi dengan positif, namun setelah ada pembahasan masalah komisi, mereka menyanggupi membayarnya dengan cara menambahkan nominal uang di saldo member.

Itu artinya saya diarahkan untuk menggunakan uang tersebut untuk memperpanjang domain, bukan untuk mendapatkan uang cash.

Nominal yang saya terima jumlahnya cukup untuk memperpanjang domain selama satu tahun, teman – teman pasti bisakan nebak berapa jumlah komisinya ?

Bukan soal jumlah komisi yang saya  ragukan, namun waktu itu saya  sedang butuh uang cash. Kalau seandainya waktu itu mereka membayar dengan cash walau dibawah kesepakatan awal, mungkin akan tetap saya terima.

Setelah saya tolak dengan halus, maka kesepakatan pun musnah.

Sewaktu akan mendekati perpanjangan domain, saya pun jadi  timbul keinginan untuk mengajukan permohonan menulis review kembali ke Penyedia layanan domain tersebut. Hitung – hitung saya tidak perlu mengeluarkan uang pribadi buat urusan memperpanjang domain, begitu pikir saya.

Apa tanggapan mereka ?

Ternyata  mereka menolak pengajuan tersebut dengan halus, oh My God.

Coba saya terima saja komisi berupa tambahan saldo di akun member pada waktu itu, sehingga saya tidak perlu mengantungi uang  pribadi dan  proses perpanjangan bisa berjalan lancar.

Nasi sudah jadi bubur, dan mudah – mudahan bubur tersebut bisa menjadi obat  yang bermanfaat, kecuali bubur basi.

Artikel Terkait

10 komentar

Ibaratnya sudah diblack list kali ya,,, hmmm

Ga usah disesali kang.. rejeki ga kemana.. 😊

Pengalaman berharga hahahaha :D

Yasudah kang nata, yang lalu biarlah berlalu.. berarri emang bukan rezekinya kita. Semoga keganti dengan rezeki yang lebih baik lagi ya kang

udah Kang kalau rezeki mah enggak kemana, sekarang telen aja buburnya :)

untuk Mas Andi saja dech, hahahaha...


EmoticonEmoticon