20 Desember 2018

Pengalaman Beli Jaket Semi Kulit Pria Harga Murah

Sekedar curhat tentang pengalaman saya membeli jaket semi kulit pria harga murah yang saya beli beberapa bulan yang lalu.

Iya.Beberapa bulan yang lalu saya memutuskan untuk  membeli sebuah jaket yang berwarna hitam, jaket baru ini saya beli untuk mengantikan tugas dari jaket semi kulit yang lama, yang mana jaket lama sudah tidak layak pakai lagi alias sudah sobek.


Pengalaman Beli Jaket Semi Kulit Pria Harga Murah
tokopedia

Soal beli membeli barang saya bukanlah tipe yang suka gonta ganti barang, apalagi gonta ganti pasangan, ngaklah cuy…. Saya tipe setia,(uhuk – uhuk ).

Prinsipnya kalau belum rusak dan hancur,males dech beli barang baru, (padahal aslinya ngak mampu beli, hahahah… ).

Kebiasaan saya ketika membeli barang, saya tidak gampang langsung memutuskan untuk membeli, bawaannya ingin survie –survie harga dulu, cek – cek harga dulu, cek – cek jenis produk dulu dari  toko yang satu ke toko yang lain.

Begitupun juga ketika memutuskan untuk beli jaket semi kulit Pria, saya membutuhkan waktu paling tidak satu hari untuk survey dulu, baru esoknya saya memutuskan untuk membelinya.

Kok,,,kelamaan si Kang eksekusinya ? 

ya.memang begitu kebiasaan saya, tidak gampang memutuskan kalau belum segala sesuatunya dibanding – bandingkan.Mumpung uangnya masih kita pegang, jadi masih bebas pilih – pilih dulu.

Untuk pembelian jaket semi kulit pria yang saya beli beberapa bulan yang lalu dengan harga Rp.150ribu , ternyata kualitasnya jelek sekali, masak baru dipakai beberapa minggu sudah koyak.Rugi dech anak muda, padahal  sudah capek –capek pilah pilih.Hadehhh…..

Dibalik kualitas jaket semi kulit yang lebih rendah dibandingkan dengan jaket kulit asli, jaket semi kulit ternyata ada kelebihannya loh, yaitu :

1. Perawatannya mudah
2. Tidak mudah kotor
3. Pilihan warnanya lebih  banyak

Kekurangan jaket semi kulit ada juga loh :

1. Tidak bisa bertahan dalam waktu lama, apalagi dipakai setiap hari
2. Tidak beraroma khas kulit, kebanyakan beraroma bau keringat sendiri
3. Mudah menyimpan panas, 
4. Tekstur permukaannya tidak sebaik kulit asli
5. Mudah melar

Kalau Pengalaman Anda bagaimana?

13 komentar

  1. Wuaduh, ya ngecewain banget ya kalau harga 150K baru beberapakali dicuci udah koyak aja ... :(
    Bener~bener bikin rugi anak muda.

    BalasHapus
  2. saya pernah punya jaket semi kulit, memang gak tahan lama, ntar retak retak pecah, rusak

    BalasHapus
  3. kakek sha penggemar jaket kulit, beli sampe harga juta2 yang fur asli hehe emang bagus dan aweeet banget sampe di warisin :)

    BalasHapus
  4. Jaket semi kulit sebenarnya bukan jaket kulit sama sekali karena terbuat dari kulit sintetis atau buatan. Oleh karena itu lebih mudah diwarnai dan memberikan banyak pilihan warna.

    Berbeda dengan jaket kulit asli yang warnanya biasanya monoton saja.

    Mengenai kekurangan dan kelebihannya, sebenarnya jaket kulit sintetis pun bisa berbeda satu dengan yang lain tergantung pada kualitasnya.

    Jadi, yang harga mahalan biasanya akan lebih awet dan tahan lama serta tidak mudah retak-retak.

    BalasHapus
  5. Saya tak pernah beli jakaet kulit, Kang. namun info ini bisa bantu ibu rumah tangga agar anak dan suami tak salah pilih kala beli barang.
    150 ribu itu harga yang mahal, dan mestinya bisa beroleh barang dengan kualitas cukup baik dan tak gampang rusak. Mungkin harus beli di tempat yang tepercaya saja, dan merek tertentu yang jelas gimana. .Jangan sampai dalam hitungan bulan sudah langsung rusak.
    Saya lebih suka jaket parasut saja karena mudah dibersihkan, tahan lama. Cuma itu lungsuran dari keponakan karena tak muat lagi, untuk berkendara motor. Cukup hangat, ada mereknya. Cuma harga mahal karena bermutu baik.
    Mungkin nanti Akang bisa coba beli jaket lain yang hangat dan bisa dipakai bermotor. Semoga ada rezeki pengganti. aamiin. :)

    BalasHapus
  6. Saya baru tahu bahwa jaket semi kulit bisa gutu. Semoga Aa\kang beroleh rezeki pengganti yang lebih baik. Ini panduan penting dibaca ibu rymah tangga.
    Saya lebih suka jaket parasut. Awet.
    Lain kali beli barang yang mahalan dikit agar aet.

    BalasHapus
  7. Masih edisi kolom komentar eror, jadi bales komentnya borongan yach, heheh...

    Hima > iya.Mas rugi banget anak muda, sudah capek survie eeee,,,jaketnya malahan koyak.

    Intan > kalau yang saya pakai dulu agak lama awetnya mas , tergantung pemakaian.

    Sha > Wah enak tuch..... kalau yang asli, bisa sampai 7 keturunan nich...

    Pak Anton > buat artikel pak tentang pemilihan bahan dasar Jaket, soalnya pak Anton paham tentang tekstil.ya,,,yaa,,,, !!

    Rohyati > Amin, semoga dapat gantinya, hahahah

    BalasHapus
  8. Idem berarti, setia dg yg lama.. Alias ngehemat 😁
    Kalo jaket kulit cara cuci dan menghilangkan nodanya bagaimana ya

    BalasHapus
  9. Saya jarang pakai jaket, Kang. Mungkin karena setelah berhijab seluruh tangan sudah terlindungi juga dari terik matahari hahaha. Jaket punya cuma dua, itu pun kalau perjalanan ke luar kota malam hari. Siang hari, tanpa jaket juga hahaha. Btw iya nih, percaya Kang Nata tipe setia ... :D huhuy!

    BalasHapus
  10. beruntung mas kalo beli jaket semi kulit tp kualitas ttp bagus, jarang jarang lho hehe

    BalasHapus
  11. Aamiin, Kang. Setidaknya bisa bagi tulisan ini sebagai hikmah dari musibah. Nambah ide menulis. :) Tetap positif saja. Suatu saat rasa kesal akan lewat.

    BalasHapus
  12. Komentarnya error ya Kang Nata? Sama, milik saya pun begitu dengan template ini. Hehe... Akhirnya saya gantindulu ke bawaan blogger karena ngga bisa menyelesaikan permasalahan meskinsudah diutak atik.

    Kalau saya sih, belum pernah beli jaket semi kulit ataupun kulit. Milih-milihnya pun kayak Kang Nata, lama eksekusinya.

    BalasHapus
  13. Hmm jadi kecewa deh mas nya,lain kali hati-hati lagi mas kalau mau beli biar nggak kecewa

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon