15 Februari 2019

TTM ( Teman Tapi Mencubit )

Enaknya jadi Blogger itu,  kita bisa menuliskan banyak hal di blog , salah satunya adalah tulisan saya pada kali ini yang akan menuliskan tentang pengalaman saya mendapatkan “ cubitan “  dalam bentuk sebuah tulisan dari seseorang teman yang saya sangat hormati selama ini.

Gara – garanya sich ketika  saya menulis sebuah tulisan  yang sudah diposting di sebuah blog milik orang lain. 


Sumber : Kaskus.co.id


Inti dari tulisan tersebut adalah untuk memotivasi agar ngeblog itu bisa di fokuskan untuk mencari uang.

Sebelum menulis saya tahu akan ada resiko yang akan berpeluang terjadi, yaitu saya bakal akan di protes oleh kalangan yang berhaluan dengan isi tulisan tersebut.

Dan ternyata benar,  ada yang protess Cuy……! Perhatian buangetzzz Si Dia,,,hahahahah. Kasih tepuk tangan dulu yuk,,,,prokkkk,,,prokkk,,,,prokkkk !!!

Tapi……saya tidak menduga sama sekali, sebab yang protes malahan teman saya,huhhhhhhh….. benar – benar Teman Tapi Mencubit.

Lalu Apa isi Komentarnya, ?

Isi Komentarnya pedas dan Bikin Panas. Sepertinya kurang pantas untuk di ekspose disini.

Karena saya bukan Anak kecil, jadi saya cuex saja buat apa ditanggapi, bikin capek dan kehilangan Fokus terhadap hal lain saja.

Bukannya saya tidak mau berdebat dan tidak punya kalimat pamungkas untuk membalas balik, toh saya banyak mengetahui tentang kekurangan dan kelebihan dari setiap tulisan di blognya, karena rata – rata semua tulisannya sudah pernah saya baca.

Jika saya masuk ke ranah perdebatan, hasilnya nanti apa ? 

Dapat uangkah ? 

Sepertinya tidak, yang dapat cuma Capek plus Dosa.

Tapi rupanya Ia tidak puas hanya berkomentar di tulisan saya yang nebeng di Blog Milik Orang lain itu, ia kemudian menuliskan aksi protesnya di Blog Pribadinya, Wooowww….. emejing!! Bawa nama Tuhan lagi, plus di campur dengan tulisan bla..bla….bla ,Ckckckckckck… betul – betul Teman Tapi Mencubit.

Ngak Takut KARMA dan DOSA , bung ?

# Mohon Maaf Jika Tulisan Ini menyinggung perasaan, awalnya saya tidak mau menulis tulisan ini, namun ketika nama TUHAN di  bawa – bawa, maka lebih baik saya tulis saja.

# Terima Kasih Buat teman – teman yang sudah bersikap netral dalam mengomentari tulisan saya tersebut, saran saya lebih baik cari lokasi berlindung, sebab ini adalah Perang, Perang Antara Teman.

# Jangan Segan Untuk Berkomentar

24 komentar

  1. Jadi penasaran sama tulisannya hahahaha. Saya sering dicubit tapi cuek saja, karena orang seringkali menganggap kita men-judge tapi sebenarnya dia nggak sadar dengan berkomentar begitu dia telah men-judge orang lain. Qiqiqiq 🤗 tetap semangat Kang Nata!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf Mbak saya ngak bisa ekspose tulisannya disini. :) ntar viral blog saya......hahaha

      Hapus
  2. Saya gak paham, Kang. Apa salahnya menulis agar dapat uang? Di media cetak dan daring sampai blog juga ada potensi sebagai ladang rezeki. Duh, ada perrang, nih. Sebaiknya saya berlindung di zona aman.
    Saya ngantuk baca ini malah tambah ngantuk. Bukan bosanin melainkan habis minum 4 kapsul pereda nyeri yang diberikan bidan tadi pagi. Yah, saya drop gara-gara suami kalau bobo kerap menjadikan paha saya yang empuk sebagai guling hidup. Makanya nyeri selama berhari-hari. Pengen getok suami lagi, hu hu. Soalnya pangkal paha jadi bengkak.
    Sebelum akhiri kmennya, saya harap nama Tuhan jangan dibawa untuk menghakimi orang lain. Bisa pecah perang saudara lagi. Mohon maaf. Semoga silaturahmi bisa disambung lagi.
    Saya tidur bentar, ya. Semoga kala bangun perangnya sudah usai. Salam damai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.... efek dari bobok yach Mbak, sampai2 anggota tubuhnya jadi nyeri..... : ) mudah2an tidak nyeri lagi. Kenapa ngak dikasih bantal guling saja Pak Suaminya mbak ? : )

      Hapus
  3. Waaahhh , ini mah mencubit di hati ya kang hahaha.
    Penasaran bin kepooo wkwkwk

    Yang namanya dunia maya ya, dibuka buat publik pula, bakalan banyak banget yang pro dan kontra dengan tulisan kita.

    Alhamdulillah, saya ada, tapi jarang sih.
    Dan cubitannya biasanya masih dalam tahap cubitan gemes haha

    Biasanya saya balas dengan tergantung mood, kalau moodnya bagus saya cuman balas pakai 'hehehe'
    Tapi kalau lagi setengah bagus ya saya balas dengan komen setengah mencubit gemes bin elegan :D

    Semangat selalu kan, biarin aja orang mencubit, biar lama-lama dia dicubit Tuhan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wowww...keren !! Mbak Reynerae ternyata ingat dng blog ini .Trim's ya Mbak sudah mampir ke blog ngelantur ini. :)

      ohy gmn keadaan suaminya ? sudah sehat belon ?

      soal cubit cubit-an sudah saya lupakan , lama lama badai pasti berlalu... sisanya paling2 tinggal angin puyuh. :)

      Hapus
    2. wkwkkwkw..
      Alhamdulillah udah baikan kang, tinggal tepar batpil dipingpong aja antara emaknya dan anak2nya hahaha.

      Iya ya, aslinya cubit mencubit itu lama-lama bakalan berlalu juga.
      Semangat selalu menuliskan apapun yang ada dibenak serta pengetahuan kita :)

      Hapus
    3. Syukurlah kalau sudah sehat, itu artinya Mbak bisa konsen nulis lagi.Ayoo Mbak nulis lagi, saya tiap hari loh, nyari tulisan terbaru di blog Mbak. :)

      iya.Mbak.lama2 mendung akan berganti cerah kembali, dan kita tetap semangatz....

      Hapus
  4. Udah-udah bang, ketimbang bahas komen makan mie dulu sana... Ada ayam spesialnya tuh hihi

    Tapi, aku penasraan 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan Mie lebih enak sepertinya dek, ketibang ngomongin terus perihal itu, bikin bosan. :)

      kalau penasaran carilah tahu, tapi diartikel diatas saya ngak kasih link atau rujukannya, males dek,hehehehe....

      Hapus
    2. Bhahaha syem :D ini mah ghaib. Masa harus nyari tapi gak ada link kwkw ya kali bisa ketemu haha

      Nih, mienya udah kering lagi. Udah kemarau hihi

      Hapus
    3. hahahahah..... harus pakai mata bhatin dek, untuk nyarinya, gkgkgkgkgk... ;)

      Hapus
    4. Sayangnya, mata bathinku tertutup kwkwkwk.. Jadinya gak bsa mencari-cari hahaha

      Hapus
  5. hmmm tulisan yang mana ya... hmmm ada kayaknya pernah baca..jadi penasaran

    sabar ya kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh..... alamat tulisanya rahasia Mbak, mudah2an ngak ketemu,kwkwkwkwk :)

      Hapus
  6. Ntar akhirnya cubit-cubitan sama dia kang ... wkwkwk

    BalasHapus
  7. Teman Tapi Mencubit? Wah kalau didiemin tambah manjadi, ya mending dicubit ulang melalui tulisan. Biar skor nya satu sama 1:1 hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah......soal mencubit itu gampang Mbak, yang sulit itu ketika kita tidak balas mencubit . Soal skor saya serahkan saja kepada Allah SWT. :)

      Hapus
  8. sikat aja kang. balas dengan tulisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah.... itu dia Mas, saya tidak mau memperbanyak dosa, biar lah Allah SWT yang Maha Adil. :)

      Hapus
  9. Sabar mba... smg tetap semangat ngeblog. Sudah hukum alam akan ada saja yang kontra dengan kita.

    Salut mba tidak terpancing untuk membalas

    BalasHapus
  10. Eh maaf saya nulis mba, bukan mas hehehe

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon