25 Februari 2019

Pengalaman Berburu Kodok Dan Tikus Di Dalam Kamar Mandi

Bagi orang lain mungkin lebih seru berburu di hutan rimba, walau entah apa yang diburu*Mungkin Berburu Emaknya ANACONDA !!*. :)

Tapi bagi saya berburu yang keren itu adalah berburu Kodok dan Tikus di dalam kamar mandi , karena cukup memuaskan adrenalin saya, cieee….kayak tantangan kelas berat.hahahah….*itu mah mainan anak kecil,taukkk!!*



Iya.beberapa waktu yang lalu di bulan Februari dan Maret 2019, ada tikus curut dan kodok yang masuk ke dalam kamar Mandi.

Saya sempat mikir, Ini kodok dan Tikus, Aslinya ngak yach atau  jangan – jangan Mahluk Jadi – jadian “ . hahahah.*lebay*. ( Rasanya ingin kabur dan pura – pura ngak lihat si kodok dan Si Tikusnya).

Tapi Jiwa berani saya ( hoekkk!! ) sepertinya menolak aksi pengecut seperti itu.

Hingga akhiranya saya “ ONE BY ONE “ Melawan si Kodok dan Si Tikus.

Kronologisnya seperti ini…….


" One   By One Dengan Tikus "

Sekitar jam – jam mendekati shalat  subuh saya masuk ke dalam kamar mandi, saya melihat ada tikus kecil yang ‘Nyempulng”  ke dalam Lubang Toilet kamar mandi kami.

Kalau mau diperhatikan, mungkin RAUT wajah si Tikus cukup memelas dan kecapek’an.(* Tapi sayang sekali saya ngak mau perhatikan wajah si tikusnya ,hehehe*)

Sebab Si Tikusnya sedang berusaha keras MEDAKI lubang Toilet agar bisa keluar, Namun karena lubang Toilet Cukup LICIN, sehingga perjuangan untuk bebas dari lubang TOILET berkali – kali GATOT, Gagal Total.

Karena saya mau sewa TOILET-nya buat MENABUNG hasil makanan semalam, maka saya terpaksa harus menyikirkan si Tikus-nya dahulu.

Nah, ini dia bagian HEROIK-nya….

Sebab ketika Si Tikus akan disingkirkan, eeeeeeee…malahan si Tikus-nya menyelam ke dalam Lubang Toilet.Kan…jadi gagal total rencana saya MASAK PINDANG TIKUS.Hahahah….

Kemudian saya langsung siram dech…..lubang Toiletnya, biar si Doi ngak muncul – muncul lagi. Kan…ngak lucu, kalau Pas lagi  JONGKOK Diatas toilet, tiba – tiba  si Tikusnya ‘NGINTIP dari BAWAH dan kemudian  si tikusnya mengambil kamera 360 buat mengabadikan Moment diatasnya.Bisa – bisa VIRAL saya di dunia per-TIKUS-an.hahahah…

Setelah disiram dan ditunggu lagi beberapa saat, ternyata si tikus muncul lagi , lalu menyelam kembali, mungkin takut bakal saya sembelih.Hahahah...

Setelah itu , tidak ada kabarnya lagi perihal si tikus, apa masih hidup atau bahkan mungkin betah hidup di dalam sepsitank  ( lubang penampungan Emas ).

Kalau si Tikusnya sudah tidak bernyawa, saya tak akan bersedih, malahan bagus, biar saya ngak TERCYDUK oleh TIKUS  ketika sedang SETOR EMAS.

Tapi kalau ternyata Si Tikusnya Masih Hidup, nah ini dia…yang saya khawatirkan.

Soalnya Wc atau toilet kami sering dipakai siapa saja. Saya khawatir nih, kalau ada anak Gadis Orang yang sedang Kebelet Menabung di toilet kami, truss TIKUS-nya tau – tau muncul *ngintip* dan sambil Senyum – senyum NAKAL dibawah Kita.

Sudah pasti Endingnya bakalan membuat si Gadis Teriak.

" kakakkkkk, kakekkkk, Masssss..... Pak Erteeeee...., tolonggggg !!!! "

Yang nama-nya repleks, pastilah semua orang akan berduyun – duyun datang untuk menolongnya.

Iya.kalau busana si Gadis sudah tertutup rapat, kalau ngak…!!! Bakalan heboh Dunia Persilatan.hahahah….!!!

Untunglah sampai sekarang Si Tikusnya tidak muncul lagi, sehingga kami merasa aman ketika bertelur di Lubang Toilet.


"One By One dengan Kodok "

Setelah bertempur dengan tikus dan hasilnya DRAW , maka saya bertempur lagi dengan KODOK.

Jam Bertempurnya sama, sekitar Jam Masuk Subuh …….tapi dihari yang lain.

Awalnya saya melihat ada sesuatu yang melesat dengan cepat kearah gentong air, saya pikir mungkin tikus, maklum banyak sisa makanan diarea itu, jadi saya ngak heran, kalau tikus mencari NAFKAH  disana.

Tapi… beberapa saat kemudian, saya lihat ada sesuatu yang menempel di dinding , ternyata ada KODOK. Hahahah….kok bisa yach kodok menjajah toilet kami.*Nyari Mati*hahahah.....

Saya pun mencari AKAL untuk menangkap si kodok, Tapi bukan untuk membunuhnya,karena saya orangnya penyayanggg taukkk…..!!!hahahah…*aslinya sich takut sial, kalau pagi - pagi sudah main golok*.

Lalu kemudian saya putuskan untuk memakai kantong kresek untuk menangkapnya,biar setelah ditangkap Si Kodoknya bisa langsung saya PINDANGKAN bungkus  lalu di buang.

Tapii……disini nich.. adegan menantangnya……!!!

Si Kodoknya susah ditangkap, si Doi loncat kesana kesini,ketika ditangkap. Butuh beberapa adegan muter – muter, baru si Kodoknya bisa saya tangkap dengan mulus.

Setelah kejadian itu saya jadi heran, bisa – bisanya si Kodok Masuk Ke dalam Toilet, atau jangan – jangan Si Kodok itu adalah Jelmaan dari Tuan Putri yang Cantik nan Jelita, Kayak di Filem –filem itu.

Dan Membutuhkan " Kasih sayang seorang Pemuda " baru bisa berubah ke WUJUD ASLI-nya.

Kalau iya.Berarti Gue adalah Pangeran Kodok dong. Hahahah……….!!!

26 komentar

  1. WAKAKAKAKAKAKKAKAKAKAKAK...
    ya ampuuuunnnnnnn... perut saya sampai sakit karena ngakak bacanya, juga bayanginnya.
    Geli-geli gimanaaaa gitu hahaha

    Paling ngeri itu si tikus, beneran ya, bikin parno, entar lagi duduk dia muncul ya, benar-benar berabe wakakakakak

    Juga kodok, kenapa mahluk-mahluk yang serem menggelikan itu pada muncul semua di situ kang?
    Jangan sampai deh mereka masuk ke toilet saya, kalau di saya adanya tikus doang, tapi jarang, kalau mereka lagi kesasar aja hahaha

    Yangs ering tuh kecoak, beteeee banget saya.
    Soalnya saya paling takut ama hewan2 seperti itu.

    Dilema pula, karena anak-anak saya cowok, saya gak boleh dong contohin ke mereka kalau jadi penakut, jadi saya harus berani-beraniin aja hadapin kecoa itu, biar anak2 tau gak perlu takut ama kecoa.

    mereka ga tau aja emaknya nyaris pingsan ketakutan hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah... iya gitu dech Mbak,Si Mahkluknya nyelinap dari sebuah lubang yg ada dikamar mandi.

      Jangan takut dengan kecoak Mbak, sebab sekarang ini kecoa sudah ada harganya, yuk kita kumpulin...buat dijual.hahahah...

      Saya yakin Mbak bakalan berani ngadapin si kecoa, karena Si Rey itukan punya pedang Senter. Kayak di filem itu,,,tu. hehehe...

      satu lagi kecoa ngak suka menyerang kita Mbak... paling - paling menyerang Ikan Asin di Dapur. :)

      Hapus
    2. wakakakka, eh kata siapa? kecoanya suka banget lari tunggang langgang tapi mendekat ke kaki saya, kadang dia terbang dan hingganya di badan saya.
      Mau jerit2 kok ya malu ama anak.
      Biasanya saya akhirnya ngajak perang pakai baygon, meskipun seringnya saya udah mabok duluan nyium baygon, kecoa nya masih ke sana ke mari kayak pendekar mabuk wkwkwk

      Pedang senter saya masih dipinjam mba Rohyati nih, dan dia masih sibuk BW ke sana ke mari wkwkkwkwkwk

      Hapus
    3. Ha ha ha, Mbak. Saya kembalikan pedang lasernya, lumayan untuk menebas calon maling kala gelap. Makasih, ya. Juga efektif untuk menebas kecoak, hadapi dengan gagah berani sebelum kecoak menginvasi planet bumi, ha ha. Jadi ingat film Jepang yang berkisah mengenai bangsa kecoak di suatu planet. Lupa judulnya apa, sudah lama dihapus.
      Ow, maaf jika malah nakutin. Kang Nata bisa sekalian tambahkan pistol laser untuk Mbak Rey. Baygon kayaknya tak cukup. Ha ha.

      Hapus
    4. Mbak Rey 》 hahahahh.... hebohhhh bangetzzzz yachhh gara - gara kecoa..πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜ƒ

      ngak kirim " SOS " Ke Pak Suami biar dapat Bantuan. hahahah.....

      mudah2an Pedang senternya sudah selesai dipakai oleh Mbak Roh.πŸ˜…

      Hapus
    5. Mbak Roh 》 hahahahah..... mbak bisa saja bikin saya ngakak.... klu ada mbak bakalan aman dunia, kan jago karate.πŸ˜…πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜†

      Hapus
    6. wakakakakkkakakak
      Ya ampoonnn, kita bertiga ini kayaknya cucok bikin grup stan up comedy, rusuuhhh banget di komen manapun wakakakakak

      Pedang senter sinar laser kayaknya cucok buat kecoa, jadi gak perlu deket2 kecoa, entar belom dikasih pedang laser, kecoanya udah keburu terbang di wajah.

      Kalau ama mba Rohyati, kecoanya di kasih tendangan tanpa bayangan wakakakakak

      Hapus
    7. hahahah....betul kata mbak Rey, koment kita ini bikin rusuh di JAGAT Per'bloggingan.Rameee dng koment ngak jelas dan berpotensi SPAM, hahaha.....

      untung masih dipulish orang..... dan dikunjungi balik.

      kalau ngak, bisa seumur - umur cuma kita bertiga doang yg saling KUNBAL.Hahahah.......

      Hapus
  2. hhhh, jadi ingat ceritra tetangga beberapa tahun silam. Ketika di sebuah rumah sedang ramai-ramai ngepung sang tikus mungil, eh dia dengan nakalnya malah nerebos ke lubang buaya ibu paruh baya. alhasil si ibu harus dirujuk ke RS. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whatssss.... !!!! yang benar Mas. heheheh.... duhhhh pinternya si Tikus nyari tempat yang ADEM.heheh...

      Hapus
  3. Setiap masuk subuh, koq aneh-aneh gitu yang dating yaa...??? Kacian kang nata harus menguras adrenalinnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.... ngak tahu dech Mbak, mungkin cobaan anak sholeh kali.hahahah...

      Hapus
  4. Untuk menuju ke level sholeh memang banyak rintangan dan cobaan...yang sabar dan ikhlas ya kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ocehhh..mbak.Trim's ya atas bekal supportnya.

      Hapus
  5. eeee geli saya.... kalau saya memang tak masuklah.... rela mandi / buang hajat tempat lain kalau begini situasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mmmm... geli yach Mbak.πŸ˜…πŸ˜ƒπŸ˜„

      ditempat saya kalau tidak di toilet maka buang Hajatnya di Semak - semak atau jongkok diatas sampan.

      Mau.... buang hajat gaya Ekstrim seperti itu ? πŸ˜…πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜†

      kalau mau silakan datang ketempat saya Mbak. Dijamin 100 % bakalan Kapok.hahahah.....πŸ˜…πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜†

      Hapus
  6. Kok baru sadar kalo ada postingan ini haha.
    Btw, cecurutnya knpa gak diambil pake tangan ajah ahaha. Kodoknya ciumin aja siapa tau jd putri beneran. Putri yg tertukarπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngak mau ahhh.... kayak gitu.Ntar tikusnya ngajak kenalan πŸ˜… dan saya khawatir si Tikusnya malahan NGAKU namanya sebagai " BINTANG ".Hahahahh.*peace*

      Hapus
    2. Haha gak papa. Di kampus juga udh biasa dipanggil curut sama temen kekwkw. Karna aku kecil hihi

      Hapus
    3. kecil tapi bikin kangen,,,hahahahah...... kata orang bukan kata saya loh....hahahha

      Hapus
  7. Jadi tikus dan kodok kesimpulannya ga ada satu pun yang dipindangkan ya kang.. Ha ha ha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.Mbak.sebab kekurangan bumbu,hihihii, LAGIPULA Lauk Ular Anancoda semalam kayaknya masih banyak di di KUALI....hahahah....

      Hapus
  8. Ih saya paling jijik sama dua makhluk tambah lagi kecoa, ih amit2, tapin untungnya di rumah kayu agung tikus ga ada ganggu, paling kodok aja, mana kecil2 pulak yang suka mampir ke rumah, jadi ketawa saya baca pengalaman kang nata jadi ingat saya usir kodok wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mmmmm..... jangan jijik Mbak, percayalah mereka itu adalah HEWAN2 yang lucu nan imoet Loh..... hahahah...

      Hapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon