Dalam minggu – minggu ini saya sempat binggung, karena butuh uang untuk membalas makanan yang bernama Dodol. Makanan yang bernama dodol da...

Rezeki Dadakan Untuk Balas Dodol

By | April 23, 2018 36 comments
Dalam minggu – minggu ini saya sempat binggung, karena butuh uang untuk membalas makanan yang bernama Dodol.

Makanan yang bernama dodol dalam Adat istiadat di Tempat saya yaitu Ogan Komering Ulu, adalah Makanan yang diminta oleh pihak Calon Pengantin wanita dalam jumlah tertentu.

Rezeki Dadakan Untuk Balas Dodol


Makanan Dodol ini, kemudian akan diberikan kepada sanak keluarga terdekat dari Calon pengantin Wanita, termasuk saya.

Nah makanan yang kita terima ini harus kita balas berupa barang, terserah barang apa saja, Smartphone keluaran terbaru juga boleh, pokoknya tergantung dari ukuran / berat dodol yang kita terima.

Namun biasanya barang kita berikan berupa barang kebutuhan rumah tangga, misalnya Kipas Angin, kompor, mesin cuci, piring, kasur dan lainnya.

Barang – barang tersebut dipergunakan untuk keperluan berumah tangga si Calon Penganti kelak. Jadi mereka tidak perlu beli lagi saat sudah resmi menjadi suami istri, pokoknya mereka focus ke Program Kehamilan saja.Enak bukan ?

Nah problem membalas dodol inilah yang membuat saya agak pusing, bukan agak pusing sich , tapi memang pusing,heheheh… sebab ukuran/ berat dodol yang diberikan untuk saya cukup besar, yaitu 1 kg.

Itu artinya level barang yang harus saya sediakan untuk membalas dodol ini harus diatas harga piring 12 lusin.

Mau mengeluarkan dananya dari Pos Gaji, sepertinya agak susah sebab banyak biaya rutin yang harus dibayar menggunakan uang Gaji tersebut.

Mau Berhutang….ahhh sepertinya malas melakukannya ( pura – pura malas hutang, padahal tidak ada tempat berhutang, hahahah ).

Setelah mulut komat – kamit berdoa Kepada Yang Maha Pemberi Rezeki, akhirnya doa saya dikabulkan oleh Allah SWT.

Kemaren saya diberi uang oleh dua Orang teman saya. 

Teman yang pertama sepertinya sengaja berbagi rezeki kepada saya, mungkin ia melihat tampang saya merupakan tampang yang wajib diberikan sedekah, hahahah…. Tapi tidak apalah sikat saja.

Teman yang kedua memberikan uang, karena ada bisnis offline yang ia kerjakan berkat perantara saya.

Bisnis Offline-nya adalah jadi Makelar, modal air liur doang plus pulsa beberapa ribu dan ternyata membuahkan hasil. Duh senang sekali jadi makelar, lama – lama bisa ketagihan dengan profesi ini.

Jadi total Jumlah uang yang terkumpul sepertinya cukup untuk membeli sesuatu untuk membalas makanan dodol yang saya terima.

Jujur saja, saya sangat bersyukur sekali dengan rezeki dadakan ini, saya pikir ending dari kegalauan ini adalah saya harus hutang ke Kas Perusahaan.

Ternyata tidak. Syukur Alhamdulillah, ternyata Allah SWT memang Maha Pengasih dan Penyayang.
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda

36 komentar:

  1. Alhamdulillah Kang.. Rejeki mah darimana saja iya kan?

    Ngebut ni yee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.Betul Pak.rezeki dari mana saja ada. Asal mau berusaha. :)

      Sedikit.ngebut Pak....mumpung mood menulis sedang kambuh. :)

      Blog MM kok kosong artikel barunya Pak, capek menulis yach... :)

      Hapus
    2. Ga tuh... cuma pindah tempat saja.. ada target yang harus dikejar...:-D

      Emangnya Kang Nata... hahahah

      Hapus
    3. hahahah...emangnya Kenapa ? :)

      Hapus
    4. sibuk ngabisin dodol mulu.. wwkwkwkwkwk :-D

      Hapus
  2. Yang bikin saya penasaran, itu dodol 1 kg dimakan sama Kang Nata semua? 😌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayooo ditebak, saya sendiriankah yg ngabisinnya...?

      Hapus
    2. Kayaknya makannya sambil tiduran hhh

      Hapus
  3. Sepertinya harus menekuni bisnis makelar biar dapat rezeki terus. Modal kata-kata, kecripatan rezeki,

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheh....

      namun bisnis tersebut, tidak menghasilkan uang yang pasti mas, :) bisa dapat bisa tidak. :)

      Hapus
  4. Wah, semakin banyak dikasih semakin berat ngebalesnya yaa ... 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah... berat ngk berat mesti dibalas Mas, tapi harus ikhlas. :)

      Hapus
  5. Dapet keberuntungan lagi nih kang Nata ... akhirnya ngidam dodol kesampaian juga 😁

    Mantaap ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...emangnya saya sedang hamil, gkgkgkgk....

      Hapus
  6. Adatnya itu unik yaa,, harus balas dodol juga..Baru tahu ada jenis adat begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas. Indonesia Kaya akan adat budaya,

      Hapus
  7. Siapa yang mau nikahan itu? Kang Nata mau melepas lajang? Wah...selamat ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang masih lajang.. itu mah ngakunya aja lajang..biasa TP-TP :-D

      Hapus
    2. Waduh Mas Dody ngk baca sampai habis yach...... :)

      Hapus
    3. hahahah.....Pak Anton bisa saja. kwkwkwkwk.... :)

      Hapus
    4. Hahaha...saya kira Kang Nata yang nikahan. Saya sudah mbaca sampai habis, ternyata kalimat jawabannya ada di awal-awal paragraf...gkgkgkgk

      Hapus
    5. Hahahah.... akhirnya salah paham terjawab sudah, heheh.... :)

      Hapus
  8. jalinan pertemanan bisa meningkatkan omset laba. sik asik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan Mbak menambah uang Kas Pribadi, hehehe....

      Hapus
  9. Jadi gimana? Jadi beli dodolnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. What's...!! ngk baca artikelnnya yach mas, haduhhhh... :)

      Hapus
  10. Karena rezeki tidak akan pernah tertukar kang.. Hhh
    Jd pengin dikirim dodol juga nih kang😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau dikirimi dodol oleh siapa Mbak, oleh Mantan yach ? hehehe...

      Hapus
  11. Wah mantap ni dapat rezeki yang tidak terduga wkwkkw. SEMOga lancar teeus ya rezekinya kang nata amiiiiinnnn

    BalasHapus
  12. rejeki memang selalu datang dari mana saja ya kang. Wah, adat nya bagus banget kalo dari sisi pengantin. Bikin hemat :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...iya Mbak, lebih menguntungkan pihak yang sudah kawin, hehehe....

      Hapus
  13. Ah, Kang Nata ga bagi2 aku dodolnya nih eheheheheh makan 1 kg sangguo ga yah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduhhhh......dodolnya sudah menguning Mbak, gimana nich Mau...?? :)

      Hapus
  14. dodol buat lebaran kang, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan Mas tapi buat pajangan, heheheh.... :)

      Hapus