23 July 2017

Pengalaman Untung 100 Persen Berbisnis Bibit Klengkeng

Karena ingin mencari uang tambahan, sehingga ada beberapa usaha yang pernah dulu saya uji cobakan, YAITU Berbisnis Bibit Klengkeng .Mungkin bisa dibilang usaha tersebut merupakan bisnis sampingan selain saya bekerja.

Pengalaman tersebut sampai sekarang masih terekam di memori otak saya.

Silakan simak……….


Pengalaman Berbisnis Bibit Klengkeng

Pengalaman Untung 100 Persen Berbisnis Bibit Klengkeng
borneonews.co.id

Gara – gara bibit klengkeng yang berasal dari Tanah Jawa mudah hidup, Mudah berbuah, dan cukup mahal di daerah saya (Palembang ), maka orang – orang di daerah kami mulai melirik untuk menanam bibit buah klengkeng.

Apalagi saat menjelang Lebaran Idul Fitri, maka buah klengkeng ini banyak sekali dijual dipasar, namun harganya itu loh,,,muahallll sekali sekitar Rp.40.000,- perkilonya sekitar tahun 2013.

Namun kalau pada hari biasa maka, harganya sekitar Rp.25.000,-perkilogram pada tahun 2013.

Permasalahannya adalah stok bibit klengkeng masih langka di daerah saya ( Palembang ).

Kalau pun ada harga jual per-bibitnya sebesar Rp.125.000.- cukup mahal juga pada saat itu.

Nah…… karena kelangkaan ini lah sehingga menjadi peluang bisnis yang cukup menguntungkan dan mengiurkan untuk saya coba.

Kebetulan ada seorang teman yang memiliki stok bibit klengkeng . Bibit klengkeng tersebut diperoleh dari Agen bibit Klengkeng di Bandar Lampung.

Karena keterbatasan modal sehingga saya tidak berani membeli langsung ke Agennya, maklum modal Cuma secuil dan waktu itu baru coba – coba.

Teman saya itu merupakan tangan kedua, jadi harga yang saya beli pada tahun 2013 sebesar Rp. 40.000,- ( Empat puluh ribu ) per-batang.

Mungkin dari agennya sekitar Rp.15.000,- sampai Rp.20.000,- perbatang.

Dan saya jual kembali dengan harga sebesar Rp.80.000,- perbatang. Saya sengaja tidak menjual dengan harga pasaran, sebab calon konsumen saya adalah tetangga dekat rumah dan orang yang saya kenal.

Jadi kalau saya jual dengan harga Rp.125.000,- sepertinya mereka keberatan dan kalau mereka keberatan, sudah jelas usaha saya akan gulung tikar.

Dan gulung tikar dalam usia bisnis yang masih sangat muda tidak saya inginkan terjadi.

Ternyata dengan harga jual dibawah pasaran disambut dengan wajah gembira dari setiap pembeli bibit klengkeng saya.

Sehingga Keuntungan yang saya dapatkan 100 % dari harga pokok dan jarak tempat pengambilan bibitnya pun tidak terlalu jauh, hanya menghabiskan waktu 15 menit jika naik motor.

Jadi biaya minyak motor tidaklah terlalu besar, hanya sekitar ¼ liter bensin.

Jadi system yang saya pakai waktu dahulu adalah membeli bibit klengkeng sekitar 20 batang terlebih dahulu, lalu dijual dan setelah laku maka saya beli lagi.

Waktu itu Sudah terjual sekitar 100 batang bibit klengkeng pada waktu dua bulan.

Jadi tinggal kita kalikan saja 100 x 40.000 = 4.000.000,- rupiah, cukup besar sekali menurut ukuran kantong saya.

Namun sayang ………

Kesuksesan pertama ini tidak diiringi dengan kesuksesan ke dua.

Sebab…..harga bibit klengkeng dari tangan Kedua sudah naik dua kali lipat  dari harga pokok yang saya beli.

Itupun harus memesan dahulu alias stoknya tidak ada, jadi kita tidak tahu akan kualitas bibit klengkeng yang akan kita beli.

Dan hal ini jelas akan berpotensi kerugian.

Sebab jika bibit yang kita pesan ternyata yang dikirim berukuran tinggi 20 cm, maka harga jual sudah pasti sangat murah.

Sehingga bisnis ini pun saya tutup pada awal bulan ke Tiga, dan cukup disayangkan sekali.

Dan sekarang ditahun 2017 ini bibit – bibit yang saya jual dahulu sudah berbuah dengan lebatnya dipekarangan tetangga saya.

Puas rasanya sudah menjadi penjual yang tidak menipu para Konsumen .









9 komentar:

  1. Sayang sekali kang.. padahal diteruskan saja.. :D biasalah barang laku akan dibuat susah supaya harganya naik terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang ini kalau diteruskan tipis untungnya pak....kecuali kita bikin bibit sendiri dan tentunya butuh proses agak lama.

      waktu adalah kendalanya.

      Delete
    2. Untung kecil asal banyak hasilnya akan sama... Saya pernah berjualan tanaman dan kesalahan utama yang saya pelajari adalah untung kecil bukanlah sebuah masalah, selama secara total hasilnya yang didapat besar..:D

      Delete
    3. haha...betul juga, sepertinya memang perlu saya coba lagi....sepertinya memberi hoki buat saya Pak.

      Mksih pak Atas Suportnya,,,ohy skrng nulis dimana ...? soalnya di LB dan MM non artikel New.. :)

      Delete
  2. Dua hari stop nulis soalnya ngurusin pemilihan RT dulu.. hahahaha.. ruwet....ntar nulis lagi, soalnya masih banyak yg harus diurus nih di dunia nyata...dan saya emang lagi pindah2 ke blog yang laen..:D seperti dibilang sebelumnya, suatu waktu masing-masing blog akan dapat perhatian

    ReplyDelete
    Replies
    1. oohhh....jadi Panitia Pemilihan RT toh pak.... ! wah Bagus tuch dapat ide menulis nantinya.

      Ohy blog mana yang lagi Pak Anton tekuni, sebab kalau di cek dari G+ sepertinya susah...hehe.

      tapi blog PM sepertinya rutin ada artikelnya......

      Delete
    2. Hahahaha.. belum kepikiran .. ntar kalau sudah beres baru mikir wat nulis..

      ehhmm.. ehmm.. banyak lo.. hahahahahaha...blog PM rutin, walau satu saya coba tetap ada yang masuk tulisan. Apalagi saat musim sekolah sudah dimulai trafiknya perlahan naik terus..:D ternyata nulis hal hal sederhana ini bisa mancing BPK lumayan juga disana..:D

      Delete
  3. Iya pak saya yakin koq kalau blog PM akan Eksis..... sayang sekali saya kurang hobi nulis materi seperti blog PM.

    Paling - paling saya baca artikel tentang belajar bahasa Inggris :)

    Ohy kenapa sumber tulisan tidak dibuat lagi Pak ... ? padahal dulu saya lihat ada sumber tulisan. misalnya dari buku A atau Buku B.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang idiom atau peribahasa kan emang nggak pake buku.. itukan apa yang saya inget, pelajaran bahasa inggris juga apa yang aku inget..:D

      Kalau yang soal manfaat ini dan itu, ntar aku nanya adikku dulu.. soalnya dia yang nulis. Hahahaha.. kadang saya nggak baca apa yang dia tulis..:D

      Delete