16 Desember 2019

Yuk Intip Tips Mengatasi Nyeri Haid Hari Pertama


Saat haid, kenali faktor-faktor penyebab nyeri haid hari pertama. Hal ini dikarenakan dengan mengenali penyebabnya, maka Anda dapat mengatasi gejala nyeri haid dengan benar dan tepat. Anda penasaran? Yuk, simak tips untuk mengatasi nyeri haid berikut ini.



Cara Mengatasi Nyeri Haid Hari Pertama :

         1. Mengkonsumsi makanan yang kaya akan zat besi

Wanita yang sedang haid membutuhkan banyak asupan zat besi karena biasanya mengeluarkan banyak darah. Bahkan, beberapa wanita ada yang yang pingsang karena terkena anemia. Contoh makanan yang kaya akan zat besi antara lain adalah bayam, ubi merah, kacang-kacangan dan lain-lain.

2. Mengkonsumsi makanan yang kaya akan nutrisi

Anda dapat memperoleh asupan nutrisi yang bergizi dengan banyak mengkonsumsi buah dan sayur serta makanan yang kaya akan protein nabati. Selain itu,  konsumsilah makanan yang kaya akan omega 3, vitamin D, vitamin E, magnesium dan kalsium.

3. Tidak mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak

Anda dianjurkan untuk menghindari makanan yang kaya akan lemak, salah satu contohnya adalah fast food. Hal ini dikarenakan lemak dalam jumlah yang tinggi sulit dipecah sehingga menyebabkan kinerja hormon terganggu. Oleh karena itu, solusinya adalah kurangi makanan berlemak dan perbanyak mengkonsumsi serat.

4. Melakukan aktivitas fisik ringan

Contoh aktivitas fisik ringan yang bagus untuk meredakan nyeri haid adalah jalan kaki, jogging dan lain-lain minimal 30 menit per hari. Aktivitas tersebut menyebabkan aliran darah lancar dan metabolisme tubuh meningkat. Selain itu, Anda dapat melakukan yoga untuk mengatur pernafasan sehingga memperlancar sirkulasi darah.

5. Berbaring

Berbaring dapat menjadi salah satu alternatif untuk membantu mengatasi rasa nyeri saat haid. Caranya, Anda dapat berbaring sembari menyangga lutut menggunakan bantal sembari bernafas panjang lalu dibuang. Begitu seterusnya hingga rasa nyeri yang Anda rasakan hilang.

6. Meminum obat

Saat haid, merasakan nyeri adalah hal yang wajar. Akan tetapi, saat rasa nyeri semakin parah maka Anda periksa ke dokter atau minum obat pereda nyeri haid. Dengan demikian, Anda akan memperoleh penanganan terbaik.

Demikianlah artikel ini dibuat , semoga bermanfaat.

19 komentar

  1. Kl aku biasanya perut kutempelin air anget pke botol.. Lumayan meredakan kram otot perut akibat haid

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata triknya manjur yah Mbak. Ngak pake minum jamu Mbak..?

      Hapus
  2. Hai Kang, DA blog ini bagus naik jadi 17, sayangnya nilai SS masih tinggi, sepertinya harus bersihkan broken link lagi, hu hu. Jadinya kemarin saya tidak bisa ngasih backlink gratis ke blog ini dan terpaksa nofollow kala bahas blog Akang di artikel tentang Niagahoster terbaru. Maaf.
    Saya kadang jyeri haid, sepertinya karena kurang zat besi dan kurang tidur plus kurang jajan yang manis-manis kayak kukis, hi hi.
    Tips di atas membantu saya. Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berapa nilai Ss blog saya dipantau dari server Mbak...? masih dikepala tiga ngak..?

      Saya masih bersih - bersih broken link Mbak. Tapi blm selesai.

      Soal Link , Ngak apa2 sih Mbak, It's Ok.No Probelm.Ganti dng jagung bakar saja, hahaha.bercanda.

      Makan yang manis - manis ketika sedang datang bulan itu bagus yah Mbak...?

      Hapus
    2. Di Moz bar 30 Kang, ayo semangat bebersih broken link hahaha.

      Hapus
  3. Untung saya lelaki, sehingga tidak merasakan nyeri haid.
    Ih tidak kebayang betapa sakitnya ya
    Artikel ini sangat bermanfaat buat kaum hawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe....dapat untung yah Mas... :)

      Semoga kita bisa bersabar ketika kita menghadapi wanita yang sedang haid. Soalnya bukan hanya terasa sakit bagi mereka, kita juga kudu sabar menghadapi emosi mereka disaat seperti itu. :)

      Hapus
  4. kalau udah haid hari pertama & ketika hari kerja, rasanyaaaaaa pengen ga masuk kerja aja. Kalo udah gini, terpaksa minum obat pereda nyeri. cukup ampuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngak salah di peraturan kerja ditempat saya, ada kok jatah cuti haid Mbak. Tapi cuma satu hari.Enaknya libur yah Mbak kalau disituasi tsb.

      Hapus
  5. Nyeri haid emang jadi momok menakutkan bagi saya, datangnya suka tiba-tiba dan nggak kenal waktu. Selain tips di atas sih saya juga nempelin botol yang berisi air putih hangat, dilapisi kain, dan ditaruh di atas perut. Mayan banget ngebantu mengurangi nyerinya. *siapa tahu kando nanti butuh tips ini untuk dikasih tahu ke istri, wkekekek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata triknya berhasil yah untuk mengurangi nyeri haid. :)

      Hahahah.....Penting Banget tuh. Wkwkwkw....

      Hapus
  6. Nyeri haid itu seperti keram dan rada mules tapi bukan mo pup.. Susah njelasinnya karena cm kaum hawa yg ngerti

    Tpi tipsnya oke banget tu kang, kalo udh kebangetan biasanya tidur dan minum obat penghilang nyeri 😧

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...iya sih. soalnya kami kaum Adam ngak ngerti, gimana rasanya sedang haid.Semoga selalu bisa bersabar yah Mbak ketika sedang menjalaninya.

      Hapus
  7. Aduh kang siapa yang kena intip lagi haid? Ikutan dong he he he....keren bahasan-nya. Pas untuk yang memiliki kemungkinan akan mengalami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....., ngak ada yang di intip Mas.Bahaya, kalau intip yang begituan, bisa - bisa kena tabok.wkwkwkw.....

      Hapus
    2. wakakakakak, mau intip apa tuh? awas dilemparin pembalut bekas wakakakakakakak *kabooorrrr :D

      Hapus
  8. Saya nih kang nataaa.. setiap bulan pasti nyeri bangeett kalo haid. kadang saking gak kuatnya sampai-sampai harus bolos kerja. ya, karena udah gak tahan sama sakitnya biasanya sih saya langsung minum obat pereda nyeri haid..

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah saya jarang sekali nyeri haid.
    Pernah dulu satu kali sakiiit banget ternyata. Pantas harus minum obat pereda sakit. Teman sekolah saya dulu selalu izin tak masuk kelas jika datang bulanan.

    BalasHapus
  10. Saya kayaknya udah pernah komen di artikel ini, atau di blog lain kali ya Kang?

    Saya dulu sering nyeri haid, pas sebelum nikah, kalau udah waktunya tuh, dijamin saya kayak orang mati kutu, semua serba salah.

    Sakitnya minta ampun.
    Sampai minumin pereda nyeri pun nggak bertahan lama.

    Setelah punya anak Alhamdulillah bebas nyeri, hanya masih sering maramara gaje aja hahaha.

    Biasanya juga disebabkan kista sih, kalau kistanya kecil banget, saat hamil dan melahirkan, kistanya ikutan terbuang dan makanya nggak nyeri lagi :D

    Etdah, btw Kang Nata bingung nih baca ini hahahahah *kaboorrrr

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon