16 Juni 2020

Dokumen Yang Tidak Terdokumentasikan

asikpedia.com

Membaca artikel mas Himawan San tentang hutan Jambu Mete dijadikan lokasi foto prewedding itu bikin saya teringat masa-masa pernikahan dulu. Kondisi ekonomi yang masih merangkak membuat kami memilih menikah secara sederhana. Masalahnya kami tinggal di desa yang meski sudah sudah diatur sesederhana mungkin tetap saja jadi ‘wah’ untuk ukuran orang kota.
.
Orang desa cirinya kalo sudah mendengar kabar berita pernikahan langsung dah tetangga kanan kiri, atas inisiatif sendiri, bergerak bak pasukan kopassus tanpa komando nyumbang ini nyumbang  itu, bikin ini bikin itu dan ngomong ini ngomong itu. Untuk kasus ini orang desa patut diacungi jempol karena meski  nggak usah pake perencanaan ala wedding organizer dijamin acaranya tetap rame.
.
Seneng sih dengan inisiatif kebaikan hati mereka tapi itu artinya budget untuk nambah uang rokok, konsumsi dan biaya sewa tiba-tiba membangkak tak terkendali. Nah ini yang kadang yang tak bisa diprediksi dan bikin tuan rumah auto migren setelah hajatan.
.
Kemewahan hajatan di desa menjadi salah satu cara untuk menunjukkan ‘eksistensi’ sang pemilik rumah meski harus menanggung hutang setelahnya.  Saya tak ingin seperti itu. Saya dan calon suami sepakat untuk bener-bener sederhana dalam artian yang sebenarnya. Hanya tumpengan dan mengundang saudara dekat dan tetangga sekitar saja. Yang penting saaaah!
.
Agar orang tua tidak kepikiran biaya hajatan, saya dan calon suami sepakat hanya akan menggunakan tabungan kami dan tidak membebani keluarga sedikit pun. Alhamdulillah terkumpul 2,5 juta waktu itu.
.
 2,5 juta ya, bukan 25 juta. 
.
Segitu sudah termasuk konsumsi, sewa meja kursi, beli hantaran dan ngurus administrasi nikah! Haha.. nekad ya. Kalo sekarang punya budjet segitu pasti mikir-mikir nih jomblo yang mo ngajak nikah. Hehe..
.
Agar ngirit, hantaran saya sendiri yang menghias. Alhamdullillah banyak menyangka saya pesan ke tukang hantaran (sampe kepikiran pengin bisnis hantaran). Baju pengantin dijahit sendiri dibantu saudara yang pinter jahit plus masang payet-payetnya juga sendiri. 
.
Ngurus surat-surat juga sendiri. Pesan dan desain undangan sendiri. Undangan juga diantar sendiri. Haha.. Pokoknya kami jadi tim pansos pernikahan sendiri. Auto mandiri lah pokoknya.
.
Sampai akhirnya hari H nih. Teman-teman kuliah nggak nyangka pada datang. Padahal waktu itu kami sudah pada lulus dan banyak yang kembali ke kampung halaman masing-masing. Jadi berasa kejutan saat mereka menyempatkan menghadiri pesta pernikahan kami.
.
Berbagai bantuan mengalir deras termasuk bahan-bahan sembako mulai minyak, tepung, beras, telur entah darimana asalnya tiba-tiba memenuhi rumah. Orang-orang yang entah siapa mereka turut membantu sampai kami bingung darimana mereka tahu pernikahan kami. Tetangga jadi yang paling sibuk bak pasukan wedding organizer dadakan.
.
Ratusan orang datang ikut mendoakan. Sungguh membuat hati kami tergetar. Betapa ini menjadi suatu hal yang luar biasa melihat orang-orang tergerak hati untuk membuat pernikahan kami menjadi ‘wah’.
.
Akhirnya entah bagaimana mulanya tetiba pernikahan saya tidak lagi sesederhana versi kami (meskipun bagi penduduk desa) ini masih terlalu sederhana karena tidak ada Nella Karisma. Haha..
.
Untuk make up (saya aslinya males harus didandanin menor gitu) tapi terpaksa harus berkompromi dengan ibu untuk tetap ke salon dengan syarat cari tetangga sendiri dan dapat diskon. Masalahnya saya nggak sreg ama Mbaknya yang dengan kejam langsung nyukur alis tanpa kompromi. 
.
Sumpah ini bikin saya selama hampir dua minggu gak berani keluar rumah. Gegara begitu hajatan selesai dan riasan di hapus, alis saya tinggal separo dan asli pengin nangis karena seumur idup  nggak pernah tahu gimana caranya pake pensil alis. Untung nikahnya cuma sekali.. kapok.
.
Saya terharu saat guru-guru saya, mulai dari SD, SMP sampai SMA pun ada yang datang dan mendoakan. Seorang ustad terpandang si kota kami bahkan menyempatkan datang dan memberi tausiah. Tausiah ini direkam dan sempat membuat siapapun yang nonton jadi gagal paham karena lebih mirip acara pengajian daripada acara nikahan. Kok bisa? Bisa karena potograper propesienel nya datang pas acara tausiah sementara akadnya udah selesai. Jadi yang sempat terekam tausiahnya doang. Haha..
.
Lho?!
.
Iya, jadi waktu itu temen-temen yang kuliah di jurusan desain komunikasi bilang gak usah panggil tukang suting pidio ama potograper. Mereka siap bantu. Gratis pokoknya. Anggap saja ini hadiah untuk persahabatan kami yang kayak kepompong itu. Ya udahlah karena memang selama di kuliah sering bareng mereka untuk proyek kampus saya sih ok aja. Modal terimakasih doang nih. Hehe..
.
Nah, masalahnya saya nikahnya di rumah si Mbah yang notabene belum pernah mereka kunjungi. Jaman itu belum ada google map. HP aja yang punya hanya beberapa orang dari kami. Waktu itu zaman nokia 3355 udah canggih banget. Itu lho yang ada game ular-ularanan. Duh jadi ketahuan umur.
.
Waktu itu  saya juga kok gak mikir ya buat ngasih waktu mereka untuk survey tempat dulu. Mungkin udah lelah diri ini, yak. Lagian saya mikirnya lha wong mereka itu juga para pentolan penjelajah alam, anak MAPALA nih.  Udah sering kemana-mana, bahkan ke tempat yang gak pernah dikunjungi orang aja nyampe kok, gak pernah nyasar. Masak rumah si Mbah saya yang jelas-jelas alamat RT RW lengkap , rumahnya juga selalu gak pernah telat bayar pajak PBB tahunan pastilah ketemu. Yakin haqqul yakin pokoknya dah. 
.
Eh, ternyata meleset. Haha..
.
Detik ini saya langsung mengamini quote mainstream itu. Manusia merencanakan, Tuhan yang menentukan. Dan sepertinya Allah lagi gak pengen liat alis buatan yang kayak uler keket di wajah saya itu nampang di pidio.
.
Sempet panik karena Pak penghulu datang tepat waktu sementara tukang pidio ama potograper propesienelnya belum nampak batang idungnya. Ampe keringat dingin nih. Duh, masak moment penting kek gini ngajak becanda sih anak-anak? Biasanya kami emang sering becanda tapi nggak lucu ah kalo sekarang. 
.
Mana tangan calon suami udah mo diajak jabat tangan ama Pak penghulu. Artinya siap akad nikad beberapa detik lagi. Karena kondisi darurat akhirnya petugas KUA yang kebetulan ikut jadi saksi ngerasa kasihan kali ya, langsung menawarkan HP nya buat moto. Duuuhhh…
 Awas ya! Batin saya.
.
 Ntar nyampe sini mo tak jewer ampe lepas tuh kupingnya anak-anak biar tau rasa.
Eh, tiba-tiba HP berdering. Kacau, saya lupa matiin HP saking gugupnya. Haha.. ternyata mereka nyasar ke desa sebelah. Ya ampun parahnya mereka minta dijemput. Heuh! Lha masak saya yang udah pake sanggulan plus jarit sidomukti gini kudu naik sepeda motor buat jemput mereka? Yang bener aja! Sumpah, dongkol banget rasanya. 
Ya Allah, Gusti… paring sabaaaar….
.
Yaaa begitulah kalo cuma mengandalkan GPS (Gunakan Penduduk Setempat).
.
Acara nggak mungkin diundur, akad tetap jalan dan alhamdullillah lancar meski hanya dipoto pake HP. Begitu acara akad selesai, mereka datang. Antara sebel tapi seneng campur aduk rasanya. 
.
Rasa pengin njewer telinga ampe putus seketika ilang ngeliat keringat mereka bercucuran dengan wajah yang terlihat kuyu. Nggak tega mendengar curhatan mereka yang harus menuntun sepeda karena jalan menuju rumah Si Mbah ternyata ditutup. Jadi mereka jalan memutar. Lumayan lah rutenya. Cukup untuk bikin ngos-ngosan. Hehe..
.
Ya begitulah persahabatan. Ada hal-hal yang tidak bisa dibeli dengan uang. Tapi kalo gini kasusnya jujur saya lebih milih mending panggil mas Himawan aja deh buat motoin saya. Gak papa bayar yang penting nggak sebel.
.
Nah, pas mereka datang nih kan acara akad barusan selesai, trus ada ulama terpandang yang biasa ngasih tausiah di depan ribuan orang itu datang barengan. Surprise serombongan ke rumah untuk mendoakan kami. Akhirnya tausiahnya yang berhasil direkam lengkap tuh. Jadi kesannya yang nonton video kami kayak nonton acara pengajian desa bukan acara nikahan.
.
Dan tahu nggak, temen-temen ini sempat usul gimana kalo saya minta Pak penghulu (mumpung orangnya belum pulang  karena masih asyik dengar pengajian) ngulangi lagi akadnya. Pak penghulu disuruh simulasi gitu. Akting lagi pas kayak tadi cuma buat poto doang. Tahu nggak jawab saya apa,
“NGGGGAKKK USAAAAH!!!”
.
Parahnya, poto akad hasil kamera HP itu pun ternyata ketlingsut ilang nggak tahu kemana pas kami pindah ke rumah yang baru. Sedih sih tapi mau bagaimana lagi. Yang penting cinta kami nggak pernah ilang. Eaaa…eaaa…


Nb: Eh iya, karena gak ada potonya jadi ilustrasi seadanya ya. Itu tugas sekolah anak saya. wkwkw

16 komentar

  1. Ceritanya lucu Mbak, bikin saya ketawa, hahahah.

    Nanti saya koment lagi yah.... :)

    # seperti yang saya duga sebelumnya, Ternyata Mbak Santi memang punya selara Humor,hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun, kang. Saya kok gak bisa buat spasi ya? 🤪 padahal cuman spasi doang. Yo wes tak buat titik aja. 🤣

      Hapus
  2. MAsha Allah Mbaaa, meskipun terkesan sederhana, tapi kisahnya sangat membekas di hati Mba.
    Justru sebenarnya kisah-kisah penuh deg-degan itu yang akan selalu di hati.

    Kayak saya dulu nikah, yang rempong cuman menyatukan kedua keluarga, Alhamdulillah atau astagfirullah kali ya, saya nikah dibiayai ortu *plak hahaha, semua tahu beres, selain urus undangan dan KUA, acaranya dan segala macamnya diurus mama saya.

    Alhasil sama sekali nggak melekat di pikiran, bahkan kadang lupa.
    Salah satu hal yang masih melekat di ingatan adalah, saat kami hampir batal menikah hari itu lantaran bapak penghulunya udah mau pulang karena ada pasangan lain yang kudu dinikahkan sementara pengantin lakinya nggak datang juga.

    Usul punya usul, ternyata mobil yang udah dipersiapkan buat pengantin pria, dipake sama adik sepupu saya sebentar, terus kejebak macet deh hahaha.
    Alhasil pak suami naik mobil kijang, di mana dia mengkerut karena topinya yang tinggi sementara badannya jangkung :D

    Lalu sampai ke lokasi mereka nyaris lari takut penghulunya pergi hahaha.

    Hal-hal demikian malah bikin selalu keingat ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuun.. Untung penghulunya belum pergi.
      Aku ngebayangin adegannya kayak difilm2 india gitu mbak. Ngejar kereta di stasiun yg bawa pengantinnya. Duh, gak nyambung banget yak. Tapi deg2annya sama😅

      Hapus
  3. Ngerewangi ya mbak.. Biasa kalau di wilayah Jawa kalau satu ada yang mau manten, tetangga pasti langsung menyingsingkan lengan baju.

    Kebayang serunya itu fotografer nyasar...wakakakakakakaka....

    Padahal gapapa juga mbak diulangi, biar penghulunya terkenal...:-D

    BalasHapus
  4. Nggah ah mas. Ntar penghulunya minta bayaran dobel gimana? 😄

    BalasHapus
  5. SIllaturahmi Blogwalking...

    Wah mbak... jadi teringat juga saya saat menikah. ingin saya sih juga sederhana, tetapi sayangnya karena mertua saya termasuk sesepuh desa, yah mau gak mau jadi agak lebih dari sederhana. padahal saya gak ada prewedding.

    Alhamdulillah disyukuri, meskipun beaya bengkak dari budget saya.

    Sila mampir blog saya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. Kalo sesepuh desa ya mesti gak bisa sederhana mas. Gak papa dah. Bersyukur lho itu.
      Siap otw jalan2 ke blog nih

      Hapus
  6. hahaha.Ternyata Inspirasi tulisan ini di dapat dari artikel milik Mas Him yang berjudul " Hutan Jambu Mete " itu yah.....hahah.

    Saya udah baca sih artikel tulisan Mas Him , yang dalam ceritanya ia sibuk menjadi " pengawal " buat adiknya untuk sesi foto Praweding.hahah.(Peace mas Him.)

    ohy, bikin ngakak juga nih cerita masa lalu Mbak Santi.Gegara temannya datang terlambat, lalu akhirnya sesi foto ijab kabul pernikahan jadi terlewatkan. :) sabar yah Mbak, ini ujian. :)

    Eee....Mbak, Nikahnya dulu di tahun Berapa yah...? bisikin dong Mbak ? hehehe....

    Ohy....Keputusan yang tepat untuk tidak melakukan simulasi demi sebuah foto, sebab jika dilakukan, Maka akan membuat orang - orang yang melihat foto tersebut akan tertawa " ngikik ", ngikik kalau foto tersebut adalah Foto rekayasa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan tanya tahun, kang. Malu diliat para member jagad asikpedia 😜

      Hapus
  7. Ternyata moment nikahannya cukup lucu juga ya. Jadi kenangan yang terlupakan. Tapi meskipun ngga lucu, moment pernikahan tetap ngga akan terlupakan, seperti saya, hehe.

    Btw, saya nemu gaya baru dalam menulis nih si blog ini. Yaitu menulis titik sebagai pengganti spasi. Unik.

    Meskipun ganti pemilik, tetap asik baca artikel di Asik Pedia. Kadang bahkan saya masih bisa baca komentar pemilik blog lama.

    BalasHapus
  8. Haha.. Hai mbak. Salam kenal ya. Mau lucu apa enggak yg namanya nikahan emang momen yg gak bisa dilupain yak. 😄 klo lupa, bahaya dong 🤣🤣🤣 jangan2 ntar ama suami lupa juga. Amit2 deh

    Maafkeun, yg spasi ganti titik itu khusus kondisi darurat aja, ya. (Jangan ditiru, gak recommended apalagi buat yg udah profesional)

    BalasHapus
  9. Bahahahahaha... wkwkwk
    Ngakak mba. Tapi sayang banget yah.. salah satu momen terpenting, malah ada hal-hal yang tak terduga.
    Tapi yah nggak papa, yang penting ngingetnya di memori kepala sama hati aja kan yah... :)

    Saya belum nikah tapi pasti sebel banget sih kalau smpe kejadian kaya gitu. heheh
    Sahabat saya malah dlu pas nikah di hari pas listrik padam nasional itu... hahah Apes banget, udh mah genset nggk ada. Yaudah cuma panggung sama makan aja...

    BalasHapus
  10. Haha... Saya bayangin makannya sambil gelap2an gitu. Ntar ambil menunya kliru, niat nyendok daging eh malah lengkuas yg kena. Belum lagi pengantin dandan cantik2 gak keliatan gegara gelap. Haha

    BalasHapus
  11. dulu waktu aku kecil, kalau di desa ada acara nikahan, sampe di depan rumahnya ada yang jualan mainan kapal-kapalan, gulali, jualan balon gas, jadi kayak pasar malem, di pinggir jalan dipasangi jejeran lampu lampu, jadi inget deh padahal kayaknya waktu itu aku belum TK hahaha
    dan memang jiwa gotong royong warga desa ini erat, berita dari mulut ke mulut langsung nyebar cepet juga
    kalo keinget momen sakral begini ada rasa seneng dan gemes gregeten gitu ya mbak, harapan untuk punya kenang-kenangan jadi ilang, tapi gpp yang penting cinta nggak ilang sampe sekarang

    BalasHapus
  12. Sharingnya bikin ikut merasakan ... maklum belum sampai tahap itu. Semoga bisa disegerakan ...

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon