30 Juni 2020

Pengalaman Atasi Kompor Gas Tidak Menyala Setelah Ganti Tabung Gas Elpiji 3 KG Melon

Sekitar 11 – 13 tahun silam kehadiran Kompor gas dan tabung gas elpiji masih merupakan benda langka di desa saya.Sehari – hari masih menggunakan kayu bakar atau kompor minyak tanah sebagai alat memasak.Termasuk dirumah kami.Kami masih menggunakan cara memasak ala jadul ini. :)

Hingga suatu saat saya disuruh uwak saya ( kakak ipar ibu saya  ) untuk memasangkan tabung gas elpiji ke Regulator Selang.Tentu saja saya jadi gelagapan, sebab seingat saya, kejadian itu adalah pengalaman pertama saya memasang tabung gas elpiji . :)

“ Taukan....., gimana rasanya ketika kita disuruh- suruh orang disaat SKILL kita belum mumpuni, ....!! “ . #Ada Rasa  Ragu...., ada rasa was – was..... dan bahkan ada rasa mau maju mundur cantiq getoo..,hahaha.Lebay.

Namun , karena  Modal NEKAD dan Iseng – iseng BERHADIAH.....Akhirnya saya sukses juga pasang selang tabung gas tersebut.#horeeeii....!! ( agak bangga nih ceritanya.hahaha.).

“ .... celtak...celtik .....Celtak ........... “

( suara tombol kompor gas saya putar – putar  ke kanan dan ke kiri untuk di test , apakah menyala atau tidak ).

Hasilnya..........E-Wowww....!!,ternyata kompor gasnya  tidak menyala Kisanak....!! #Oh, Nowwww....!!!

Karena saya menjadi binggung, kenapa kompor gas tidak menyala,  maka anak uwak saya yang ada dirumah tersebut membantu saya .

Yang dilakukannya untuk mengatasi  kompor gas tidak menyala tersebut Cuma di “ Ketak – ketok bagian luar kepala Atas Regulator selang  dan mengGoyang – goyang Kan selang gas ke kiri kekanan , ke atas dan ke bawah “. Setelah itu kompor gasnya hidup ( Menyala ).Dan sayapun jadi terkesima.kok segampang itu yah.haha.

Dan ....itu merupakan salah satu cara untuk mengatasi kompor gas tidak menyala ketika baru ganti tabung gas 3 Kg yang pernah saya lihat.

Setelah kejadian tersebut, antara tahun 2018-2020 ternyata saya juga mengalami hal yang serupa ‘ kompor gas tidak menyala lagi ‘ setelah baru ganti tabung gas melon 3 Kg.#pusing lagi kan......

Sedangkan menggunakan  trik “ ketak – ketok, goyang – goyangkan selang tidak membuahkan hasil ‘ alias sudah tidak mempan lagi.



Nah saya Menggunakan   3 Cara untuk  Atasi Kompor Gas Tidak Menyala Setelah Ganti Tabung Gas  Elpiji  3 KG Melon  :


1.Iris Tipis Karet Tabung Gas

Dari pengalaman saya, salah satu penyebab kompor gas tidak menyala padahal baru ganti tabung gas adalah ukuran karet tabung gas tidak pas dengan moncong regulator ( entah kebesaran atau ke kecilan ), sehingga ketika karet gas sudah terpasang, gas tidak bisa keluar secara otomatis mengaliri selang gas menuju kompor.

Cara yang sering saya pakai agar kompor gas bisa menyala adalah dengan mengiris ( memberi irisan kecil tipis ) di permukaan karet tabung gas elpiji .Intinya adalah memotong bagian atas karet gas setebal kira – kira kuku orang dewasa atau setebal pengaris besi.

Biasanya sebelum karet di iris, pemasangan regulator pada tabung gas elpiji  3 kg agak seret sedikit, dan setelah karet gas di iris tipis pemasangan regulator terasa enteng dan terasa tidak ada sesuatu yang menganjal di tabung gas.

Setelah regulator tabung gas terpasang dengan baik dan sudah dipastikan tidak lepas ketika kita tarik, maka coba nyalakan kompor gas.

Jika kompor gas masih belum menyala, sedangkan api pematik kompor gas masih mengeluarkan percikan api ( masih normal ) , maka coba berikan lagi irisan kecil ke karet gas, mungkin irisan pada keret gas belum memadai.

Namun....tidak dianjurkan, mengiris karet gas terlalu tebal , karena bisa membahayakan, sebab bisa saja akan membuat regulator selang menjadi longgar dan mudah tercabut.

Jadi selama regulator selang masih kuat terpasang, maka dari pengalaman saya pengirisan karet selang secara tipis aman – aman saja. # Kuncinya : pastikan regulator tetap kuat terpasang setelah pemasangan karet gas yang sudah di iris tersebut.

Jika sudah dua kali melakukan pengirisan karet tabung gas, namun kompor masih belum menyala, coba Lakukan perpindahan posisi karet gas :  Misalnya :

-          Bagian karet gas yang sudah irisan diletakan dibagian atas saat dipasang di tabung gas.

-          Atau dibalik bagian karet yang sudah  irisan diletakan dibagian bawah saat dipasang di tabung gas.

Dari pengalaman saya, ketika pengirisan dan pemasangan karet gas sudah tepat , maka kompor gas akan menyala.


2. Gunakan Karet Tabung Gas Sebelumnya

Trik yang kedua ini lebih tepatnya adalah trik antisipasi untuk mengatasi kompor gas tidak menyala saat ganti tabung gas baru, yaitu menggunakan karet tabung gas sebelumnya dengan cara melepaskan karet gas ketika akan ( sebelum )  menukarkan tabung gas ke Warung/Agen.

Dari pengalaman saya adakalanya, karet bawaan tabung gas ketika akan dipasangkan ke regulator selang tidak pas.Kadang butuh irisan sedikit, terkadang juga karet gas terasa kekecilan dan butuh tambahan karet gelang, serta terkadang tidak terpakai sama sekali karena tidak cocok.

Dan ketika kita sudah melepaskan karet gas sebelum kita tukarkan, itu berarti kita sudah punya karet gas cadangan dan karet gas tersebut bisa kita pakai. Dari pengalaman saya sendiri, karet tabung gas cadangan ini ( dari tabung gas sebelumnya  ) mampu membantu kita mengatasi  kompor tidak menyala ketika baru ganti tabung gas elpiji 3 kg yang baru.#kuncinya yang penting kita ingat untuk melepaskan si karet sebelum tabung ditukarkan, kalau ngak ingat, yah...ambyar...rencono,ne......hahah.


3. Pilih Tabung Gas Keluaran Lama

Dari pengalaman saya, Tabung gas elpiji 3 Kg melon  keluaran terbaru memiliki tingkat keluhan tersendiri ketika selang gas sudah terpasangkan.Kompor Gas susah menyala, itu keluhannya.

Ciri – ciri tabung gas elpiji Keluaran terbaru  :

-          warna cat tabung masing baru dan mulus

-          Bodi Tabung masih mulus , belum penyok dan tidak karatan

( Untuk  Ciri – ciri tabung gas Keluaran Lama  kebalikan dari Ciri – ciri tabung gas Keluaran terbaru. )

Dugaaan saya pengaruh tabung gas elpiji keluaran terbaru yang menyebabkan  kompor gas tidak menyala  dikarenakan : Ukuran mulut tabung  gas elpiji dan ukuran karet gas tidak pas dengan mulut regulator selang.Sehingga saya lebih sering  melakukan pengirisan ketika tabung gas keluaran baru ini sudah terlanjur dibeli.Itupun masih butuh kesabaran hingga kompor gas bisa menyala.

Belajar dari pengalaman mengatasi kompor gas tidak menyala gara – gara memilih tabung gas berbodi baru dan mulus, maka saya lebih suka membeli tabung gas keluaran yang lama sebagai solusinya, walau terlihat sudah karatan namun tidak ada kendala ketika dipakai.

Biasanya antara tabung gas elpiji keluaran lama dengan mulut regulator selang , dan  karet gas memiliki kecocokan satu sama lainnya, sehingga  kompor gas bisa menyala dengan mudah dan cepat tanpa pakai drama KOREA segala.

Sekian Cuy......

20 komentar

  1. Kang apa kabar? maapkan lama banget aku nggak BW, lagi sibuk2nya jadi newmom hihihihi, sampe skrg aku belum bisa pasang tabung gas sendiri malah, kalau lg dirumah sendiri & gas abis, aku minta tolong tukang gasnya pasangin sekalian hehehe, takut bgt rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabarnya baik Mbak. :)

      hahaha.Iya saya tahu kalau Mbak udah lama ngak kesini, dan apa kendalanya saya juga tahu. :) saya maklum kok.... :)

      jagi gimana nih, si dedek bayi " laki -laki atau perempuan Mbak " ?

      hahaha....memasang tabung gas itu memang rada - rada menakutkan.Jadi memang lebih enak minta pasangkan saja ke Tukang gas, simple dan gratis.hahah..... :)

      Hapus
  2. Saya bahkan sampai sekarang ngga biasa ngga tabung gas. Kalo gas sudah habis, biasanya suami yang ganti kan tabung gas nya. Kalo lagi kepepet banget, saya ke rumah ibu di sebelah buat numpang masak. Kalo perlu numpang makan sekalian, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah....apa.....!!! udah mandiri, masih numpang masak dan makan dirumah Ortu.Sungguh terlaluuuu.....( logat Bang Rhoma ) !hahah.....

      Memasang gas memang butuh latihan dan keberanian, saya saja di nekad - nekad-in saja.... :)

      Hapus
  3. Baru saja 2 hari yang lalu saya jadi kya gini jg.. Cuman karena bingung jdi dibiarkan sehari/smpai kemarin dan pas di coba" terus akhirnya jadi juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah jadi gimana dong masaknya mas kalau dibiarkan ? :) tapi kalau terus di coba dan patang menyerah lama - lama bisa juga yah Mas....

      Hapus
    2. Jdinya selama sehari hnya beli makanan mas, nasib" hehe..

      Hapus
  4. Eh.. Hehe.. Aku biasa pasang tabung gas nih kang. Maklum dulu tinggal sdr. Klo pas nasi abis, belum masak, anak rewel, suami kerja dan rumah tetangga pada kosong semua sementara kompor gas abis. Wah, bukan cuma drama lagi. Bisa2 kayak sinetron Indonesia syedihnya gak abis2 di borong sdr.
    Sebagai seorang CEO (chief everything officer) akhirnya mau gak mau ya harus bisa pasang.
    Dulu aku juga suka ketok2 gitu. Sekarang gak berani. Mending ganti karet aja. Dan klo pas beli tabung baru, karetnya suka aku simpan buat jaga2. Mungkin yg suka nyimpen karet bekas di Indonesia gak cuman aku aja kali ya? Buktinya aku sering nih dapat gas elpiji yg gak da karetnya. Haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, mantap dan hebyat nih....kalau Mbak Santi sudah Mahir memasang tabung Gas. :) aktivitas memasaknya jadi lancarrr dong.... :) dan tentunya bakal di sayang suami. :)

      Saya juga Mbak, saya juga suka mengkoleksi karet tabung gas, buat cadangan saja sih.hahaha......padahal ujung -ujungnya kebanyakan ngak kepakai. :)

      Wah, saya mah belum pernah beli tabung gas ngak ada karetnya... :) Kayaknya pengalaman Mbak langka deh, beli tabung gas namun karetnya hilang.hahaha.....

      Hapus
  5. aku paling gak berani ganti tabung gas kang nata..
    pasti minta tolong orang buat masangin.. haha.. *cupu bener yaa*

    BalasHapus
  6. Saya termasuk orang yang gak bisa-bisa masang tabung gas sendiri, untungnya di dekat rumah ada jasa jual gas yang bisa dipanggil jadi sekalian bantu pasangin. Cuma terkadang suka parno sendiri takut tiba-tiba meledak, haha

    BalasHapus
  7. Kalo saya biasanya di putar putar tabungnya jika diketok ketok masih tidak nyala. Kalo masih ngga nyala ya ganti karetnya dengan yang lama. Itu saja sih, biasanya dua cara itu manjur.😊

    BalasHapus
  8. ah iya diketok ketok dan ganti karet
    aku malah sampe punya serepan karet banyak soalnya kadang gak pas
    tapi sekarang sejak pakai regulator merah dari pertamina jadi lebih mudah
    eh ini bukan iklan ya soalnya harganya mayan mahal sampe emak nyicil 5 kali di arisan PKK wkwkw

    kalau regulator biasa aku ga berani
    denger suara cess langsung pengen cepet keluar dapur aja huhu

    BalasHapus
  9. Kalo baru
    Kwalitas hanya merayu
    Yang lama malah jitu
    Menyala ga ragu-ragu

    BalasHapus
  10. Aku sampai sekarang ngga pinter masang regulator :(
    Tepatnya cemas sih soalnya berapakali nyobain masang kok bau gas mulu, jadinya takut meledug.
    Gimana dong :( ?

    BalasHapus
  11. Pernah nih ngalami kaya begini, gara2 terlalu kehabisan pake gas, gak langsung ganti. Entah kemasukan angin atau gimana, jadi kurang dorongan gasnya. Perlu trik dan teknik.

    Cara goyang2 memang awalnya ampuh, tapi kadang gak berhasil juga. Trik yang dibagikan memang benar bisa jadi solusi koq.

    Kuncinya adalah tetap sabar dan jangan emosi. Salah2, tabung gas nya yang emosi, kelar hidup loe hahahahaha

    BalasHapus
  12. Lah Kang, ini mah wajib banget saya catat, soalnya saya baru dapat kasus nggak bsia nyala, dan saya ketuk aja ujung regulatornya dan Alhamdulillah nyala :D

    Udah 2 kali kejadian dan memang pas tabung yang bagus sih.

    Semoga jangan sampai kejadian nggak bisa nyala lagi sih, duh kalau main iris-irisan saya agak takur deh :D

    Palingan selain nggak bisa nyala, sama nggak bisa rapat selangnya, sampai gasnya keluar terus, jadi saya kasih karet gelang di mulut tabung dan berhasil :D

    BalasHapus
  13. Aku terus terang tetap nggak berani pasang tabung gas elpiji. Mending nyuruh dipasang. Padahal aku sudah diajari bolak balik kelihatannya gampang tapi masih takut dan nggak pede masang elpiji sendiri.

    BalasHapus
  14. Blogwalking lagi Kang Nata....

    Wah yang sering kualami adalah poin satu, tetapi yang paling sering justru adalah..... ISInya memanag HABIS.

    BalasHapus
  15. nah poin no 2 biasanya ku pakai nij, xixixi
    congkel karet gas sebelumnya adalah kunci. tp jujur kang, aku nggak berani pasang gas sendirian, mesti ditemani ibu atau adek. takut aja rasanya, dasar cemen ya! ahahaaaa

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon