18 Desember 2020

Hotel Dengan konsep Yang Unik Di Malang

 

Ngobrolin staycation, jadi inget pengalaman saya waktu awal-awal nginep di hotel berbintang. Ya ampun, saya merasa katrok banget dan terkagum-kagum liat banyak hal menarik yang nggak pernah saya temui sebelumnya. Bahkan, banyak kejadian yang bikin saya suka senyum-senyum sendiri kalo ingat peristiwa itu.

Saya pernah keramas di kamar mandi hotel pake air panas, eh katrok bingung nih gimana cara matiin airnya.  Tombolnya tuh banyak banget padahal kan biasanya cuma dua, panas dan dingin doang. Untung aja ada teman sekamar yang langsung sigap dengar saya teriak-teriak di kamar mandi gegara airnya kepanasan. Parahnya saya gak bisa liat tombol karena mata terpejam takut kena sabun.

Belum lagi ternyata di kamar mandi ada botol banyak banget. Ada shampoo, sabun, moisturizer dengan aroma terapi yang wangi luar biasa itu bikin acara mandi saya berasa mewah. Nah ini pun saya bingung milih mana shampoo mana sabun mana moisturizer gegara botolnya mirip-mirip dan tulisannya bahasa China semua. Haha..

Dulu, ketika awal tahun 90-an toilet kering belum sefamiliar sekarang. Suatu hari, saya dan teman  harus menghadiri acara pertemuan di Surabaya. Nah, kebetulan gedung itu memiliki toilet kering. Teman saya yang kebelet pipis udah gak mikir lagi langsung masuk toilet dan bayangkan gimana bingungnya waktu ia gak menjumpai gayung dan bak air sementara ia sudah terlanjur pipis. Ampe sekarang saya suka ngakak tiap kali liat toilet kering meskipun peristiwa itu udah lama banget.

Zaman dulu pengalaman staycation di hotel hanya bisa dinikmati orang-orang menengah ke atas karena harganya yang lumayan di kantong. Sekarang ada banyak diskon bertebaran di mana-mana. Hotel berlomba-lomba memberikan promo gila-gilaan hingga masyarakat menengah ke bawah pun bisa menginap di hotel mewah dengan budget di bawah 100 ribu per malam. Eh, bahkan ada lho teman-teman blogger yang bisa staycation di hotel berbintang hanya dengan membayar gak nyampe 50 ribu.

Demi menarik pengunjung kini para pengelola hotel sibuk berbenah dan menawarkan  konsep unik tak terkecuali hotel-hotel di Kota Malang. Beberapa yang pernah saya kunjungi saya catat di sini.

Ubud Hotel and Cottages

Ubud Hotel and Cottages di Jalan Bendungan Sigura-Gura Barat, No. 6, Sukun, Kota Malang menawarkan suasana Bali tanpa harus pergi ke Bali. Begitu masuk area hotel, kita akan disuguhi musik gamelan Bali yang khas. Suasananya yang tenang dan asri membuat kita lupa bahwa ini bukan di Bali. Lukisan, ornament, dan bale-balenya membuat kita rileks sejenak melupakan deadline.

Di sini kita juga bisa menyantap makanan khas bali seperti tum ayam, ayam betutu, sate lilit yang bikin lidah lupa berhenti ngunyah saking enaknya. Sambalnya juga khas Bali. Duh pengen ke sana lagi nih.

 Grand Palace Hotel Malang

Bentuknya yang mirip istana Romawi nan klasik sejenak bikin kita berasa hidup di zaman kuno. Beragam perabotan, lukisan di dinding, dan ornamennya benar-benar indah. Di tengah lokasi hotel terdapat taman air mancur. Di taman ini terdapat pepohonan yang besar dengan daunnya yang lebar-lebar. Sulur-sulur akar pohon saling membelit dengan dedaunan di sepanjang taman. Kita bisa duduk sambil menikmati gemericik air mancur di kanan kirinya. Kamarnya pun di desain ala istana klasik. Di dalam hotel ada restauran dengan beragam lukisan dinding yang memanjakan mata. Lokasinya yang dekat pasar besar, tepatnya di jalan Ade Irma Suryani 23 Kasin Malang.

 

Hotel Whiz Prime Malang

Hotel yang ingin melejit bagai peluru berdesing (whiz) ini secara penampilan sebenarnya sama dengan hotel bintang lainnya. Yang membuatnya istimewa adalah kasur dan bantal di kamarnya yang terbuat dari busa khusus merk Angler. Dari seluruh hotel di Indonesia, merk busa ini cuma ada di hotel Whiz doang. Kasurnya beda ama hotel kebanyakan yang terlalu empuk dan mentul-mentul itu. Kasur ini sedikit agak keras karena di created untuk kesehatan punggung.

 

Awalnya saya pikir Merk Angler tuh kayak nama Perancis atau bahasa asing lainnya. Ternyata bukan. angler yang dibaca dengan pengucapan huruf ‘A’ asli bukan dibaca seperti ‘ei’ dalam bahasa Inggris ini ternyata diilhami dari bahasa Jawa. Angler artinya tidur lelap. Turune angler. Orang Jawa pasti paham nih.  Kasur ini mengingatkan saya pada kasur nenek zaman dulu yang nyaman banget tapi nggak terlalu empuk. Kasur hotel sekarang terlalu empuk malah justru tidak nyaman. Letaknya yang strategis di jantung kota Malang membuatnya mudah untuk ditemukan. Langsung aja cuzz ke Jalan Jendral Basuki Rahmad 85-87 Klojen Kota Malang ya.

 Kapal Garden Hotel Malang

Hotel Kapal ini terletak di Pemandian Sengkaling. Bentuknya yang unik kayak kapal bikin kita berasa sedang berlayar di kapal pesiar. Asyiknya kalo menginap di hotel ini kita bisa mendapat bonus masuk gratis ke wahana pemandian. Yeeey! Begitu membuka jendela pun kita langsung disuguhi pemandangan kolam air yang aduhai. Dan yang paling aku suka dari hotel ini adalah kolam renangnya menggunakan air sumber alami sehingga aman dari kaporit.

 

Pertama kali, saya sempat salah paham. Bentuknya yang unik bikin saya nggak nyadar kalo ini hotel. Saya pikir ini adalah bangunan salah satu wahana rekreasi milik Sengkaling aja. Kalo ke sini paling asyik ngajak bocil jadi bisa berenang bareng. Naik kapal hotel ini dijamin aman. Kamu gak bakal mabuk laut deh lha wong kapalnya gak gerak kok. Hehe.. Catet alamatnya di Jalan Raya Sengkaling 188 Mulyorejo, Dau, Malang.

 Sebenarnya masih ada beberapa hotel di Malang dengan konsep unik lainnya. Tapi mungkin nanti saja saya ceritakan. Biar keren dibikin kayak artikel bersambung gitu. Doain semoga saya gak males nulis lanjutannya yak.

 

1 komentar

  1. pernah sekali nginap di whizz cikini jkt, gk ngeh kalo kasurnya khusus hehe

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon