14 Juli 2019

3 Hal Saya Lebih Memilih Service Motor Yamaha Vega R Di Dealer Resmi


Motor Yamaha Vega R milik saya bisa dibilang adalah sahabat karib saya dalam suka dan duka. Kemana -  mana si Vega ini selalu menemani saya. #Dengan catatan kalau saya sedang males jalan kaki plus ada minyaknya.hahaha…..

Saya membeli Kuda Besi yang bernama Motor Yamaha Vega R ini sekitar tahun 2009, ketika harga karet di Sumatera sedang Naik pesat. #Sudah tua banget yah kendaraan saya, se’tua Pemiliknya,huahaha.

 3 Hal Saya Lebih Memilih  Service Motor Yamaha Vega R Di Dealer Resmi


Saya belum ada niat untuk mem-poligami si Vega R, sebab si Vega R ini masih cukup kuat dan tangguh untuk diajak jalan – jalan.

Biaya jajannya juga ngak lebay lebay banget, Cuma dikasih minum “ Oli Yamalube “ setiap bulan.Beres deh.

Tarikannya Juga kencang, body-nya masih bagus, belum turun mesin, jadi saya masih sayang – sayangnya sama si Vega R ini.

Lagi pula, kalau BOTI ( bonceng Tiga ), masih gagah perkasa Si Motor Yamaha Vega R ini. Kalau BOPAT ( Bonceng Empat ) juga masih mampu kok, tapi yang Tuan motornya yang ngak RELAAA kalau mesti BOPAT!!!, khawatir rusak, hahahah…..

Stamina Motor Yamaha Vega R ini, memang saya akui sangat tangguh, gagah dan tidak rewel, hal ini tidak lepas dari kebiasaan saya yang selalu rajin melakukan service motor secara berkala di Dealer Resmi Yamaha terdekat.

Iya.Untung sekali Dealer Resmi Yamaha tidak begitu jauh dari rumah, sehingga saya tidak kebinggungan mencari tempat service motor.

Ada  tiga hal yang membuat saya sangat senang sekali kalau melakukan service motor di Dealer Resmi Yamaha :


1.     Mekanik Yang Berpengalaman

Ya.Kalau dari pengalaman saya selama service motor Vega R, para mekaniknya sudah berpengalaman dan bisa diandalkan.

Jadi saya tidak binggung lagi, memberikan penjelasan perihal keadaan Motor. Mereka akan cek satu persatu dan kalau ada masalah, biasanya mereka akan memberi tahu dan memperbaikinya segera.

Walau awal kedatangan kita ke dealer resmi Yamaha, bukan untuk memperbaiki hal tersebut. Tapi para mekanik motor yamaha akan siap memberikan bantuan pengecekan kondisi motor.

Saya juga pernah binggung, karena pada waktu itu dibagian rem depan ada suara yang berbunyi. Bunyinya seperti plastik air mineral di gosokan ke jalan Aspal.

Berhubung mekaniknya sudah berpengalaman, maka tidak terlalu sulit buat mereka menemukan apa masalahnya. Karena masalahnya ada pada Kabel Spedometer yang sudah tidak berfungi lagi.

Ketika kabel tersebut di cabut, eee ternyata suara berisiknya bisa hilang.

Kalau saya yang memperbaiki sendiri, wah wah, kayaknya saya lebih memilih memperbaiki hati kamu yang sedang patah hati dari pada berurusan dengan mesin.Hahaha, lebayyy…!!!

Tapi…kalau kita service motor di bengkel biasa, saya agak ragu, sebab mereka belum tentu sudah terdidik dan berpengalaman men-service motor.

Saya pernah memperbaiki motor di bengkel biasa, mekaniknya salah buka. Awalnya mau buka HATIMU lubang Oli, eee yang dibuka lubang lainnya.Asem deh wajah saya lihat kesalahan mekaniknya.


2.     Stok Spart Part Selalu Ada

Selain mekaniknya sudah berpengalaman. Kalau kita mau membeli alat alat motor Di Dealer Resmi Yamaha, stok spare partnya sudah ada dan siap di pasang.

Spare part yang tersedia juga asli kok, kalau ngak percaya di gigit saja.hahahah.

Beda kalau untuk merk motor tertentu, yang mana kalau kita mencari spare partnya, kita kudu pesan dulu, kan capek menunggu.Secapek aku menunggu dirimu buat koment dibawah ini.hahahah…..

Walau harga spare part yang ditawarkan oleh Pihak dealer resmi lebih mahal, tapi keaslian barangnya membuat kita Puas, karena bisa awet dan tahan lama.#Kayak Cintamu, awet dan tahan banting,wkwkwkw….

Untuk spare part motor Yamaha Vega R saya , 90 % saya beli di dealer resmi Yamaha. Misalnya beli Shock,Aki, dll.

Untuk spare part seperti busi, saya beli di bengkel biasa.


3.     Tempat Duduk Pengunjung Cukup Nyaman

Saat sedang menunggu motor diservice mekanik, hal lain yang membuat saya nyaman adalah tempat duduk buat pengunjung.

Karena tempat duduknya cukup nyaman, adem, ada tivi-nya, ada tumpukan Koran bagi yang mau baca, plus bisa lihat karyawan yang cantik cantik. Hahahah…..

Dari tempat duduknya juga kita bisa lihat lihat bagaimana proses service motor sedang berjalan, jadi kalau mau menambah ilmu tentang dunia service motor, tinggal intip saya dari tempat duduk.

Bagaimana enak bukan, kalau mau sevice motor di dealer…?

26 komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, berarti kita sama sama Konsumen Motor Yamaha Dong, Tosss dulu yah....,hehehe.

      Iya.betul sekali.Suku cadang Motor Yamaha gampang didapatkan, tempat servicenya juga gampang dicari.

      Motor kita dua kakak beradik yah ...? asekk.... :)

      Hapus
  2. Waaaaahhh kira-kira pertamax lagi ga ya ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...., sudah di dahului oleh Adik Tity Mbak. Adik Tity baik banget, gesit bewe pula. Saya jadi malu ngak mampir di blognya.hahahah....

      Hapus
    2. huhuhuhu kalaaahh deh wwkwkwkwk

      Hapus
    3. hahaha....kapan kapan di coba lagi Mbak, siapa tahu jadi Number ONE, kayak kuanyu dahulu. :)

      Hapus
  3. Lebih tua motor saya setahun kang hahahaha.
    Cuman emang beda merk, kalau Yamaha kecintaan keluarga saya.

    Apa-apa Yamaha..
    Bahkan bapak saya, dari waktu muda suka motor Yamaha :D

    Kalau masalah servis, mending di tempat yang jelas deh, no abal-abal, takutnya malah bikin motor makin rusak.

    Kalau saya sejak dulu lebih suka servis di dealer resmi, agak mahal tapi asli bukan abal-abal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti motor saya manggil motor Mbak, " Kakak dong " ....

      Wah...berarti saya dan Bapak Embak, kudu mendapat penghargaan nih dari Yamaha, karena sama sama suka memakai Produk dari Yamaha.

      Mudah2 saya dan Bapak Mbak mendapat Motor Gratis dari Yamaha, keluaran tahun kemarin juga ngak apa - apa, Sing Penting GRATISS..!!! hahaha....

      Hapus
    2. hahahahaha, kakak motor wwkwkwkw

      Iya ya, semoga aja pihak Yamaha kasih gratisan.
      Keluaran tahun kapanpun oke sih, asal masih baru dan gratis wakakakaka
      *Ngarep :D

      Hapus
  4. Masih kalah tua dengan saya..eh motor saya, si supra fit dan supra x Kang..

    Si supra fit dan si x keluaran tahun 2005-2006 dan sampai sekarang masih tangguh.. hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah....si motornya sudah saya lihat Pak, kalau ngak salah di e-tabunet atau di sebuah blog yg bernama " Blog Anton ".

      Saya lihat motornya masih freshh,, se-fresh pemiliknya, :)

      Motor jenis itu memang bandel Pak, Entah kalau pemiliknya bandel atau ngak, saya ngak tahu,hahahah....#kaborrr... :)

      Hapus
    2. Hahahahah.. moor fresh.. iyalah fresh banget malah... baru keluar dari oven.

      Kalau bicara bandel.. hahaha.. jadi ingat sesuatu...Boleh lah saya dibilang termasuk "bandel".

      Hapus
    3. Waahhh motor Supra, jadi ingat motor jadulnya paksu dulu :D

      Hapus
  5. Apalah daya yang ga bisa ngendarai motor kang
    Palagi ngerti teknisnya
    Mumet pala saya hahahahhah

    Vega r jaman iklannya artis siapa ya, yang jelas gonta ganti tuh iklan di tipinya hahhaha
    Saya masih inget banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngak apa apa kalau belum bisa mengendarai motor, nanti bakal bisa juga kok, :)

      hahah, saya ngak tahu iklannya mbak, iklan adsense kali yah, hahahah...

      Hapus
    2. Saya tuh sampai sekarang suka naik motor ke mana-mana, eh maksudnya di kompleks aja, tapi sebenarnya saya takut.

      Ternyata banyak juga wanita yang malah ga bisa naik motor sama sekali ya.
      Kalau saya bisa, cuman penakut.
      Mau nyebrang aja, nunggu jalanan sepiiiiiii banget baru berani.
      Biasanya para tukang parkir rela datangin saya buat bantuin nyebrang, saking mereka kasian liat emak naik motor bawa anak depan belakang dan takut nyebrang hahaha

      Hapus
    3. Kalau takut naik motor, solusinya gampang.. naik mobil saja..:-D Nggak akan kerasa naik motor.

      #kaburah

      Hapus
    4. wkwkwkwkw, salah pak, kalau naik motor aja takut, padahal motor kecil, gimana naik mobil?
      Saya berkali2 diajarin, selalu takut.
      Apalagi kalau liat spion, ada kendaraan masih jauuuhhhh di belakang, udah deh saya rem dan diam berhenti hahahahahaha

      Hapus
  6. Nah bener saya setuju yang masalah mekanik,,,saya ada pengalaman,,pas saya service mio saya di bengkel konvensional, saya tinggal dan mtr nginep,,pas udah jadi emang gak ada yanv mencurigakan...pAs udah sebulan baru ketauan kalo onderdil ori ada yang di oplos

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, nah itu dia Mas kita kudu hati hati, mendingan motor di titipkan ke orang yang kita kenal, biar ngak di pelorotin. :)

      Hapus
  7. jangan poligami lah kang.. kasian si vega.. #eh

    eh, btw suamiku juga lebih suka service ke daeler resmi krn mekanik nya lebih berpengalaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi....kalau benda di duakan , kan ngak pada ngamuk, beda kalau manusia, hihihihi...

      Service motor ke dealer resmi juga yah.... :) Mantappp... :)

      Hapus
  8. Saya ngga pernah tuh bawa motor saya ke dealer resmi yamaha,,,
    Alasannya karena saya pakai honda, hehe.

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Sama saja. Merek apa saja dan jenis aa saja, kalau merawatnya seperti kang Nata ya awetlah. Saya tidak telaten. Sering rusak kenderaan..😢

    BalasHapus
  11. wah vega tuh motor idaman saya kang tapi dulu saya mau beli kkontan di kampung eh malah di disuruh nyicil aku jadi jengkel malah beli jupiter bekas

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon