18 Mei 2019

Pengalaman Pertama Membuat Roti Manis dan Kue Donat

Dahulu kala………… saya sudah menyiapkan skill – skill khusus untuk dijadikan sebagai ladang penghidupan saya dimasa depan.#Cieeee.... niat banget gue untuk bertahan hidup...

Dua diantaranya adalah saya sudah mengasah diri untuk belajar SKILL membuat Roti Manis dan Belajar Membuat Kue Donat. # Ohy…Yang saya sebut Manis , bukan kalian yah,,,tapi ROTI loh, hihihih….bercanda,


Pengalaman  Pertama  Membuat Roti Manis  dan Kue Donat


Nah….kisah membuat Roti Manis dan Membuat Kue Donat ini, masih teringat oleh saya……….walau ngak semuanya saya ingat.


Pengalaman  Pertama  Membuat Roti Manis  dan Kue Donat


Waktu itu……Saya TERMOTIVASI untuk membuat sebuah usaha roti.#Cieeee....

Sudah tentu dong,... sebagai Calon JURAGAN ( Uhuk..Uhukkk,,, Batuk Pak Haji ….!!!) , saya mesti belajar  dari NOL dulu yah.

Termasuk harus mempelajari bagaimana proses yang tepat untuk membuat roti dan Kue Donat yang enak, murah dan tentunya laris manis…..serta menghasilkan uang yang banyak.#hahahah..khayalan Gue tinggi banget waktu itu...ckckckc!!

Nah…..waktu itu saya dapat bocoran resepnya , kalau ngak salah sih saya baca dari sebuah Majalah, entah Majalah Apa namanya, sudah lupa, tapi yang jelas bukan  Majalah BOBO.

Setelah ilmunya saya sedot, Lalu kemudian..saya praktekan,....(Yess,,,,3 kali )!!!

Bahan bahan untuk membuat roti manis dan Kue Donat yang masih saya ingat adalah : Terigu , Telur, Fermipan, dll, tapi kalau ngak salah saya kasih soda kue juga, PLUS Upil CAIR Sedikit……

Pada proses pembuatan Roti Manis ini, ngak terlalu sulit yah, pokoke saya aduk semua bahan – bahannya sampai teracampur semua, #kayak ngaduk Adonan SEMEN Gitu, Hahahah….

Soal takaran per-item bahannya , saya ngak pakai timbangan, melainkan pakai Feeling saja, hahaha……#benar benar edisi memasak gaya ngelantur, hahaha….

Lalu…..bahan yang sudah saya aduk, saya diemkan sebentar kira – kira 10 – 15 menit lah, biar mengembang gitu . Setelah rotinya terlihat semok , maka saya bakar dengan alat tradisional.Entah apa nama alat pembakarnya, saya lupa.#malas mengingat - ingat,hehehe.

Kalau peralatan  modern untuk membakar Roti Manis, biasanya  orang mengunakan OVEN, bukan OPEN, #ngertikan perbedaanya ?? kalau ngak ngerti perbedaanya mendingan langsung koment saja yah, biar kita ngak ADU PANCO.#hahaha……

Ternyata setelah Roti manisnya saya masak pakai peralatan tradisional bukan pakai OVEN, hasilnya luar biasa sodara – sodara…..!!! 

“ Rotinya Mengembang lagi ……………. “

“ Mengembang Lagi…..! mengembang Lagi….

“ Laluu…..akhirnya………. 

Yeahhhhhhh…!!! Rotinya Menjadi sebesar Roti Tawar di Indomaret ….. Bung!! hahahah.....

dan  bahkan Rasanya ……. Menjadi Tawar dan berbau gosong pula, hahaha……..!!

Pengalaman Pertama Membuat Roti Manis pun Gagal Maning…….  ( 

Dan Ternyata Dunia Membuat Roti Bukan Dunia Gue, Dunia Gue adalah Dunia Makan Roti.Huahahah....

……eee…tadi saya belum cerita tentang membuat Donat yah…..#maaf kelupaan,hihihihi…….


Pengalaman  Pertama  Membuat Roti Manis  dan Kue Donat


Proses pembuatan dan bahan yang saya pakai untuk membuat donat tidak jauh berbeda dengan membuat roti manis# kalau ngak salah ingat sih,hahah….

Cuma bedanya donat saya goreng dan Roti saya oven.

Nah……setelah adonan donat sudah mengembang, maka donatnya saya goreng , satu persatu………

Tau ngak apa yang terjadi setelah Donat selesai saya Goreng ……….???

Yang terjadi adalah……JEngggg..jEnggggggg…..!!!

“ RASA Donatnya ANEH, dan BANTAT , hahahah……” 

#ngak tau deh apa kesalahan yang saya buat, yang saya ingat setelah kejadian itu, saya lebih suka beli Donat , ketimbang bikin DONAT sendiri. #KAPOK.hahaha…..

65 komentar

  1. Jadi ingat jaman jaman sekolah, saya suka membuat donat dari ubi maupun singkong, digoreng ya bukan diopen eh oven.
    Nanti mengajar sambil jualan.
    Lumayan habis juga, yang beli murid sendiri seh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mas krn sudah mengingatkan masa lalunya...hihihi...

      tpi hasilnya lumayan yah mas buat tambahan....penghasilan
      ..

      Hapus
    2. @djangkaru bumi, wah tupanya mas ini luar biasa juga ya,..bisa buat donat dari ubi, itu enaklah, serius rasanya lrmbut banget πŸ˜€

      Hapus
  2. Haha, lucunya pas baca dunianya Kang Nata bukan pembuat roti tapi makan roti. Udah deh kang, ngeblog aja diseriusin. Ini keren banget lho kang Nata soal produktifitasnya. 4 jempol saya kasih buat Kang Nata. :) Pengen banget belajar produktif nulis kayak kang Nata. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe.....Mksih Mbak, sudah mendorong saya menjadi blogger, saya kayak mendapat tambahan energi Ghaib, bikin saya cemunguzt,hihihi....

      kok 4 jempol ??, 5 dong.... # satu jempolnya pinjem jempol teman ajah, hehehhe

      Hapus
    2. Kang nata ini,..ha, he ha he, itu penyemangat dari fans loh kang,..cie yang punya banyak idola, bagi dong,..,donatnya msksudnya, bukan idolanya πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  3. Wah kang nata ini memang lucu ya kurang konsisten lagi hehehe✌️ tadi katanya pake alat bakar tradisional pas buat roti manis eh lha kok jadi oven. Tapi ceritanya dan kisah hidup untuk jadi juragan roti sangat inspiratif hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah......duhhh, kartu AS saya akhirnya terkuak ke Media " Kurang Konsisten " hahahah....#eee...tapi , kayaknya Mbak Devina ngak baca secara pelan - pelan deh,,,coba di cek ulang.... ( cek ulang yah , biar page views saya nambah gitu, hahahah.... )

      Hapus
  4. Enakan bikin bolu emang daripada roti atau donat. Soalnya daya nyoba juga gagal maning. Kalau cake tingg campur-campur bahan terus mixer dan kukus/oven. Latihan terus kando siapa tahu bisa ikut mastercep :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.....ngak ahhh....males saya kalau nyebur di bidang kuliner...ngak bakat, yg ada malahan alat alat dapur berubah bentuk, dari segi empat menjadi bulat, dari awalnya ngak rusak jadi rusak, hahaha....

      Hapus
    2. aku cermati bro bakal ada saingan blogger makanan

      Hapus
  5. Halloo .. hallooow .., para kuliner blogger ...
    Kak Monica, Fidy, Jalan dan Makan masbro .., bersiaplah

    Dari sini mencium ..,daan mulai ada .. tanda-tanda bakalan lahirnya chef bligger handal dengan resep-resep kuenya yang wow, spektaaa ...

    Meski percobaan awal berujung bantat dan rada-rada gosong .. , dijamin rasanya enaak ..
    Xixixi 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha-ha-ha, roti kang nata ini spesial banget mas hima ya, saking spesialnya warnanyapun bukan putih atau kuning lagi tapi hitam kekering-keringan πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Mas Anyu > Roti model baru, hahaha

      Hapus
  6. Hahahahahahah... ya ampun Kang Nata... mending deh, cari koki atau orang yang bisa bikin roti atau donat, baru Kang Nata bagian masarin aja. Coba deh pasarin di pertigaan lampu merah sambil bilang "roti sepuluh ribu tiga! roti sepuluh ribu tiga! Yang beli makin disayang pasangan."

    Hihi...
    Becanda lho Kang, kan Kang Nata baik dan perhatian. *Muji Kang Nata dengan penuh penghayatan.

    Ya udah Kang, begitu saja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhah....iya yah....saya seharusnya cuma bagian penjualan saja yah.... ide yg brilian tuh....tpi...klu dilampu merah ntar saya tercyduk kamera blogger, trus gue di viralkan oleh Mbak einid, kan jadi maluuu....hahahha...

      Hapus
  7. Kang Nata, udah nyerah belum bikin donatnya?

    Kalau belum mau gak resepnya? Kebetulan teteh saya dulu jualan donat dan sekarang pun masih sering bikin untuk makanan di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau banget mas...? mohon dikirimi yah, resep dan cara membuatnya,,,,, semangat saya kembali menjadi bangkit, hahaha....

      Hapus
  8. wkwkw,,, masih masih untung itu kang, dirimu goreng donat gak mleduk itu donat, cuma bantat doang, lain kali bikin agak besar kang, lumayan bisa jadi bantal,, :D wkwkwkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah....kayak Roti Buaya, yah mas.....hahahah...

      Bila perlu bikin rekor , membuat roti bantat sebesar kasur orang dewasa. :)

      Hapus
  9. Saya juga bukan orang yang mahir pembuat roti, tapi saya mahir menghabiskan roti, haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah...sama dong dengan saya, yuk kita cari roti versi free, biar nyaman menghabiskannya dan ngak bikin kantong dompet jadi kempes,,,,

      Hapus
  10. wah ane kok nggak bisa masak ya gan, sering nya mencicipi aja, jadi terinspirasi nih buat belajar masak roti biar bisa mandiri bikin roti sendiri getu ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah....enakan terima beres saja mas,,,,ngak pusing, hahaha

      Hapus
    2. @zunif Kok roti dimasak gan,..waduh jadi apa tuh rotinya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  11. hahahahahahaahaha..
    Paling bahagia kalau datang ke sini ada artikel baru, soalnya semua artikelnya udah saya baca hahahahaaha

    *kode :D

    betewe, anyway , baswei, *eh.

    Saya mau kasih kesimpulan.
    Jika kang Nata berniat jadi pengusaha kue, maka jenis kue yang harus dipilih adalah jenis kue brownies aja kang.

    Tau gak mengapa saya dulu memilih brownies untuk bisnis eMDes Freznies saya?
    KARENA SAYA GAK PINTAR MASAK, APALAGI BIKIN KUE hahahaha.

    Filosofi eh latar belakang munculnya brownies itu sebenarnya adalah, zaman dulu ada seorang koki atau chef yang mau bikin kue sejenis roti cokelat gitu.

    Tapi karena salah tehnik, rotinya sama sekali gak mengembang, malah bantat gak karuan.

    Tapi, pas dia cicipin, kok enak.

    Makanya terciptalah brownies tersebut.

    Bikin brownies itu amat sangat mudah dibanding kue lainnya.
    Gak perlu skill yang hebat.
    Bahkan tanpa mixer atau kocokan yang waktunya kudu diukur juga, gak perlu harus gunakan tehnik mengaduk yang benar.

    Namanya uga kue bantat.
    Justru semakin bantat ya semakin enak hahaha.

    Bisa juga tuh dikreasikan untuk donat.
    Anggap aja donat brownies, makanya bantat hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. E-wowww, saya mengucapkan terima kasih yah Mbak karena sudah membaca tulisan saya yang sudah berjumlah 503 artikel ini.

      kalau rumah mbak dekat dng rumah saya, saya kasih hadiah deh,,,,,hadiah...... " Donat Bantat sih,,,,hahahha #bercanda....

      berarti membuat Brownez Emdes itu, guammmpangggg Yah Mbak... :) cocok sekali digeluti oleh orang - orang malas masak kayak kita, namun punya mimpi hidup kaya raya....

      Gimana kalau kita Join bikin Gerai Brownis Emdes di seluruh Indonesia....??

      Buat para blogger diskon 50 %, tpi sebelumnya harganya sudah kita naikan menjadi 250 % , hahahah..........

      Hapus
    2. Kampret kang nata, itusih promosi curang namanya,..ha-ha πŸ˜‚πŸ˜‚, harga dah dinaikin dulu segitunya

      Mau kerja sama dengan saya tidak kang, kita buat roti pantat,..,ha-ha,..

      Hapus
    3. wkwkwkwkw eh masuk akal loh, menentukan harga jual itu paling sulit.

      Etdah Kuanyu, kenapa jadi kue pantat, asal kayak pantat bayi cih gapapa hahaha

      Hapus
    4. ANYU > hahahah.... saya ngak curang Say....., cuma mau untung gede ajah, hahahah....

      Bisnis Panttt...., ngak mau ahhh. dosah,,,,huahaha... :)

      Mbak Rey > setujuuuu.... :)

      Hapus
  12. Gimana sih Kang bikin rotinya? Tadinya pake alat tradisional kampungan, eh .. langsung berubah jadi oven. Nggak jelas banget, kan? Tapi saya salut loh, dirimu pernah bercita-cita jadi juragan roti (untung nggak jadi, kasian ama beli..,,😊😊😊). Btw, saya juga bilangnya OPEN, bukan oven. ikutin kata mamang yang jualnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima Kasih, Terima kasih yah mbak, atas koreksinya.....Kesalahan ada pada kami bukan pada layar televisi Anda. hihihi.....

      Oven di baca OPEN, hahaha....si Mbak bisa saja melucu,

      Hapus
    2. Kalau kang nata sering salah lempari barbel aja teh, biar kapok, wkwkckk

      Hapus
    3. ahh...jangan pakai barbel mas, ngak kerasa, pakai Emaknya BARBEL saja. :)

      Hapus
  13. Aku pernah nyoba bikin donat sendiri, tapi tak pikir2 kok malah boros yaa... Mesti beli beragam bahan. Setelahnya, cucian perabot dapurnya jadi banyakkkk banget. Udah gitu rasanya ga jelas. Yang makan, akhirnya aku aja..lainnya paling cuma satu biji.

    Setelah itu aku kapok. Mending beli jadi...ha...ha

    Jangan ditiru...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah.....sudah repot bikinnya, banyak yang di cuci, eeee...akhirnya kue donatnya malahan BALIK BANDAR, hahahah.....#lucu kisah si Embak Tri ini. :)

      Hapus
    2. Beli aja teh, jangan lupa bahi saya,..ha-ha πŸ˜‚

      Hapus
    3. hahaha, kalau donat sekarang banyak yang murah, kalau brownies yang murah ga enak.
      Mending bikin sendiri hahaha

      Hapus
    4. hahahah....disana banyak donat yang murah yah Mbak, kirimin 1 TRUK donat, dong...hahahah.

      Hapus
    5. Kirimi bom atom mbak,...ha-ha

      Hapus
  14. Ternyata si akang adalah pengusaha roti sukses. Pura2nya aja ngaku masih calon juragan :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah..... aduhhh gimana yah.... :)

      Hapus
    2. ayo berbagai tips sukses jadi pengusaha donat kang :)

      Hapus
    3. Ayo kang nata, ada yang mendesak buat naku nih, ayo kang nata ngaku aja, bahwa yang sering masuk tv dan suaranya disamarkan itu adalah kang nata #penjualbaksoboraks πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    4. Bang DAY > hahaha.....saya ngak bis jawab. :)

      Kuanyu > huahahaha...., jng bilang2 dong profesi rahasia saya, hahaha....ntar banyak yg tonton lagi. :)

      Hapus
  15. Wah, asik nih sepertinya pengalaman buat donatnya, cuma saran saya donat ini harus ada inovasi kang, kalau donat biasa kan udah biasa tuh bahan-bahannya, kalau kang nata mau laku donatnya, buat aja campuran bahan terbaru, pakai pecahan beling atau karatan besi,..ha-ha

    Itu saran saya kang, tapi kalau ada yang meninggalkan jiwa bukan salah saya yah,...ha-ha πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Nata wajib bikin donat ini, soalnya reques Kuanyu, nanti jangan lupa kirim ke Kuanyu ya hahaha

      Hapus
    2. hahahah....kapok ahh bikin donat, kwkwkwkw.... Mbak Rey saja yang bikin, hihihhi.......

      Hapus
    3. @tehrey wah saya mah udah berbuka teh tadi, jadi kasih teh rey aja lah donatnya, saya kan orangnya baik,..he-he

      Hapus
  16. Ini kan pengalaman bikin donat goreng dan roti yg di oven (bukan di open, kecuali kalau sudah matang oven nya baru di open hahaha),....btw artikel selanjutnya cerita dong waktu bikin kue yg dikukus gmn Kang? -:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.....males Mas, mau cerita yang lain saja, hahaha......

      Hapus
  17. Belajar dari pengalaman, coba lagi deh !!

    BalasHapus
  18. ayo kerumah kakak nanti diajarin bikin dua-duanya bang itu menu jualan dikantin sekolah

    BalasHapus
    Balasan
    1. apahhh....!!! suruh kerumah, lah ongkosnya ,,,mana mas...?? transfer'in dulu dong,,, pakai mata uang JEPANG, HAHAHAH.....

      Hapus
    2. Yen ya kang he he kalimantan sulawesi berapa Yen Ya

      Hapus
  19. Dahulu kala ada seorang nenek.... Eeh ngelantur... Ky mau nulis cerpen apa gt.... Geli sy bacanya... Apalg adonan roti yg diulen ky adukan semen dan semok hi hi... Dah mengembang lalu melempes... Jd seiprit dooonk adonannya.... Mudah" next time bs lebih bagus lg hasilnya yakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...nenek lampir yah,yg dimaksud.. :)

      okeyy..... Mbak. :)

      Hapus
  20. Wahhh ak juga pernah tuhh goreng, tapi kok gak ngembang yaaa.. malah jadi kek keripik gitu :D, salah adonan :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah.....lucu yah pengalamannya, berarti yg dibikin adalah Donat Kripik dong, huahahah... #peace Mas Kris. :)

      Hapus
  21. Hahahaha oven yaaa bukan open! Jadi ingat opak open Ibu Mumun dulu waktu ke Batukaras (deket-deketnya Batukaras sih lokasinya). Btw memang bikin roti/donat banyakan orang nggak pakai timbangan, Kang, pakai feeling. Sama seperti saya LOL :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daaaaan ..
      Sukseskah pembuatan donatnya, kak πŸ€” ?


      Atau mengalami bantat juga πŸ˜… ?

      Hapus
    2. Duh? Hany? semua laki - laki itu gak akan pernah deh bisa


      buat kue kalau nyobain kue itu baru bisa, kalau saya sih buat

      alhamdullilah bisa, mulai kue kacang, nastar, putri salju,

      brownies, roti gulung, dan masih banyak yang lainnya.

      Hapus
  22. so far saya cuma tahu makan n goreng donat sahaja...kalau biat? hmmm sampai kiamat belum tentu menjadiπŸ˜†

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon