29 April 2020

Tips Saat Terpaksa Mudik Di Tengah Pandemi Covid-19


Bagaimana puasanya hari ini? Masih aman kan meski sedang di rumah aja? Ramadhan kali ini begitu berbeda. Masjid-masjid tidak lagi ramai. Penjual takjil juga mengeluh sepi sementara pembeli lebih suka memasak makanannya sendiri.

Satu lagi yang beban pikiran para perantau yaitu masalah mudik.  Mudik udah jadi tradisi yang susah banget buat ditinggalin. Bayangin setahun kerja di luar kota pasti kangen kan pengen nengokin kampung.

Di sisi lain pemerintah sudah mengeluarkan kebijakan tentang angkutan mudik Lebaran tahun ini. Aturan ini tercatat dalam Nomor PM 18 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Bener-bener jadi dilema buat kaum perantau. 

Sebenarnya mudik bukannya dilarang sama sekali sih, tapi dibatasi dengan syarat-syarat tertentu. Kendaraan umum tidak boleh membawa penumpang sebanyak kemarin. Selain itu jumlahnya armadanya juga dibatasi. 

Memang lebih baik di rumah aja dan melupakan rencana mudik. Tapi kan tidak semudah itu. Setahun di perantauan rasanya sulit untuk tidak pulang kampung. Nah, untuk kamu yang tetap mudik harus berhati-hati dan memperhatikan hal-hal di bawah ini:
  1. Jangan lupa memakai masker, membawa hand sanitizer dan alat-alat kesehatan yang dibutuhkan. 
  2. Lebih baik memesan kendaraan secara online, hal ini untuk menghindari kerumunan. Jika terpaksa antri maka jangan lupa untuk menjaga jarak dengan calon penumpang lain. 
  3. Pastikan mudik dalam keadaan sehat. Jangan mengambil resiko melakukan perjalanan saat kondisi badan sedang tidak fit. 
  4. Ikuti arahan dan prosedur petugas di terminal, bandara atau stasiun (misal mengecek suhu tubuh, menanyakan riwayat kesehatan dll) 
  5. Tidak perlu membawa barang berlebihan. Termasuk memakai perhiasan yang mencolok.
Namun sangat disarankan untuk menunda mudik apabila tempat rantau termasuk dalam zona merah. Hal ini dikhawatirkan calon pemudik menjadi carrier  apalagi biasanya mereka tidak menyadari bahwa dirinya beresiko menularkan virus di kampung halaman. 

Memang apa aja sih gejala awal virus corona yang biasa dialami seseorang yang terpapar virus covid-19? Secara umum ada tiga gejala yang bisa menandakan seseorang terinveksi , yaitu demam dengan suhu tubuh 38 derajat celcius, batuk dan sesak napas. Umumnya kondisi ini terjadi 2 hari sampai 2 minggu. Jika kamu mengalami gejala tersebut lebih baik menunda mudik dan lakukan isolasi mandiri.

Kita beruntung hidup di zaman modern yang serba praktis. Di saat kita mengalami gejala tersebut dan membutuhkan konsultasi dokter, kita tidak harus buru-buru pergi keluar rumah. Coba deh sebelum ke dokter cek dulu kondisi kesehatanmu di Halodoc. Halodoc sendiri merupakan aplikasi yang memungkinkan seseorang dapat berkonsultasi hanya lewat dunia maya. Halodoc bisa diakses melalui google play atau App store

Caranya mudah. Kita hanya butuh mendownload aplikasi ini di google play atau app store. Setelah itu kita melakukan registrasi dengan memasukkan no hp. Tunggu sebentar sampai muncul kode verifikasi via SMS. Sama sih kayak aplikasi yang lain. Kita perlu memasukkan identitas, profil dll dan voilaaa…. kita sudah bisa memanfaatkan aplikasi ini.


Ohya, saran aja kalo udah install aplikasi ini jangan lupa aktifkan GPS, ini bertujuan agar dokter bisa mengirim obat atau vitamin yang kita butuhkan. Praktis ya
Nah, kamu bisa mudik dengan tenang dah kalo gini. Tapi tetep waspada ya karena sampai di kampung halaman pun kamu belum aman lho. 

Baca tips ini biar silaturahmi di kampung aman dan  nyaman. 
  1.  Saat sampai di tempat tujuan jangan langsung bersalaman atau duduk. Lebih baik bersihkan diri ke kamar mandi, cuci tangan dan berganti baju baru menemui orang-orang.  
  2. Jangan keluar rumah jika memang tidak terlalu penting, ucapan selamat hari raya mungkin bisa dikirimkan lewat WhatsApp, Line, Instagram, dan lain sebagainya. Kita juga bisa menggunakan tele conference seperti Google Meet, Zoom, Google Hangout, dan lain untuk berbincang dengan banyak orang tanpa harus bertatap muka secara langsung. Yang penting kuotamu kudu lancar nih. 
  3. Saat menerima parcel jangan lupa semprot dengan cairan disinfektan karena kita tidak tahu apa saja yang menempel di parsel tersebut sebelum sampai di rumah kita. 
  4. Jangan lupa tengok tetangga kanan kiri mungkin mereka membutuhkan bantuan. Bukan tidak mungkin pandemi covid-19 ini membawa dampak ekonomi yang luar biasa.
Selamat mudik dan selamat berhari raya. Stay save. Stay healthy.

28 komentar

  1. Kalau yang masuk wilayah PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) nggak boleh Kang..Boleh mudik kalau wilayahnya sama, seperti Jakarta ke Depok atau Bogor karena masih wilayah agglomerasi...

    Kalau keluar daerah itu tidak diperkenankan. Larangan mudik sudah keluar dan sama sekali tidak bisa dilakukan oleh wilayah dimana PSBB diterapkan

    Btw, ini kayaknya bukan bahasa Kang Nata deh.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah...Pah Kabyar Pak....,? Maaf situasi sedang berbeda jadi mungkin agak membinggungkan. :)

      Soal PSBB saya ngak tahu Pak,wkwkwkw......,mungkin nanti akan ada yang jawab. :)

      Hapus
  2. Wahhh halodoc emang udah aplikasi yang ada di hape ku sejak dlu mas, soalnya enak banget dan lengkap banget.. Apalagi untuk dokternya fast respon serta jawabannya pun memuaskan banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah udah berpengalaman yah Mas. mantap deh haldoc. :)

      Hapus
  3. Ciluk .. baaaa ...😆

    Laah gini napa dari maren-maren, kaaang ...
    Berkali-kali didatangi yang cnongol kok cuma halaman profil blogger, ngga muncul link blog.
    Mau bewe jadi susyah ..

    Yok akh ngga usah pakai acara disembunyi-senbunyiin lagi link nya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ...
      Ini kemana lagi kang Nata yaak ..

      Kok belum dibales juga komentar yang masuk 😁
      Wuaaah kayak-kayanya lagi bikin acara jumpa fans, yaaaaa 😄

      Hapus
    2. Nih, aye bales mas, biar ngak ngambek'an lagi.hahaha.....

      Kalau mau Bewe-kan tinggal ketik nama " asikpedia " di google, pasti muncul deh tanpa harus rempong buka akun profile blogger. :)

      Saya ngak kemana - mana mas, cuma sedang nyari duite buat lebaran,hahaha....., Mau mas Hima bantuin saya nyari duit ?

      Hapus
    3. Boleh 😉
      Syaratnya apa-an dulu nih ?

      ..., kalo bantuinnnya angkut pasir pakai karung, aku nyeraaah ...
      Wwwkkk

      Hapus
  4. Sedia masker itu penting
    Tapi aduh, kini mudik sudah dilarang, jadi terpaksa dirumah kontrakan saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak sih dirumah kontrakan saja mas, ngak bikin video lagi tema " Monkey marah " ......

      Hapus
  5. Apa kabar kang Nata?
    Wah berani mudik ya? Nggak takut kena cegatan di tengah jalan?
    Semoga mudiknya lancar selamat sampai di tujuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabar baik Mbak.

      Saya ngak mudik Mbak. saya wakilkan dng orang lain saja. :)

      Hapus
    2. Oh iya lebih baik nggak mudik kang Nata..
      Supaya nggak bosan karena nggak mudik kalau lagi jalan terus lihat ada objek apa saja yang bagus langsung dijepret kamera aja kang Nata terus dibuat bahan artikel..hehehe..
      Maap ya kalau nggak berkenan dengan usulan saya.

      Hapus
  6. Kirain udah ganti pemilik, ternyata masih kang nata ya, tapi bahasanya sedikit beda.😂

    Tahun ini aku ngga mudik kang, selain tidak boleh pemerintah juga duit pas pasan, Corona ini memang benar-benar menghantam semuanya, yang kena virusnya sakit, yang tidak kena virus kena ekonominya, dagangan jadi sepi.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soal siap pemiliknya nanti dikupas deh,wkwkwkw......

      bagus dong kalau ngak mudik itu artinya Mas Agus adalah Warga negara yang Patuh pada Kebaikan bersama.

      Mas jualan yah ? Emang jualan apaan sih Mas ?

      Hapus
    2. Jualan nasi uduk kang, soalnya jualan sepi jadi ngga ada duit buat pulang kampung.😊

      Hapus
  7. Memang lebih baik ditunda kang, apalagi untuk perjalanan sampai beberapa hari. Dikhawatirkan terpapar

    BalasHapus
  8. wah kalo sayamsih stay di kampung aja mas heheh...

    Yuk mari nerteman dan saling follow back :)

    salam blogger

    BalasHapus
  9. Ecieeehhh Spam Score nya makin ramping tuh Kang :D

    Btw, kalau mudiknya nggak jauh mungkin enak ya, tapi kalau kayak saya, duuhh resiko banget.
    Mau naik kapal kek, pesawat kek sama aja beresiko :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. SS blog ini udah turun yak....? hahahah. cek lagi deh Mbak, siapa tahu SS di tool Bar milik Mbak error.

      Jangan mudik deh Mbak, ntar ngak bisa ke Surabaya lagi. enakan dirumah ajah, lebih aman .

      Hapus
    2. Beneran Kang!
      DA 17 SS 7.
      keren ih, ayo semangaaattt, pasti bisa lebih baik lagi.

      Saya insha Allah nggak mudik sih.
      Nunggu agak aman aja dulu, serem banget kalau nanti malah jadi carrier dan merugikan orang lain

      Hapus
  10. kalau mudik mah emang udah dilarang, tapi kalau pulang kampung mah kan masih boleh

    BalasHapus
  11. Apakah tetap akan ada yang memaksakan mudik? yah, kalau nga ketahuan mungkin bisa sih ya :'

    halodoc mania, mantap.

    BalasHapus
  12. Aku juga sempet mbatin loh ... hihihi .. kirain aku doang yang merasa kok .. bahasanya kang Nata sekarang lebih terkesan resmi ngulas artikelnya ya 😁

    Apa begitu gegara abis bertapa di bawah pohon durian ?...
    Xixixi

    BalasHapus
  13. kang Nata apa kabarnya? dah lama sekali saya ga mampir di sini...

    BalasHapus
  14. aku gak mudik ah, takut si buntuti si Coro alias Korona haha. yah sedih sih, gak bisa ke desa tempat nenekku, main ke sawah, jalan-jalan ke pantai selatan Jawa Timur, dan grojokan di air terjun. Yah semoga pandemi ini segera berlalu ya Kang :)

    BalasHapus
  15. Mas Nataaa

    Ya ampun lama banget gak main ke sini.

    Saya gak mudik mas. Lebaran nanti ngendon doang di rumah sambil ngabisin kue lebaran.

    BalasHapus
  16. Selain itu sepertinya perlu membawa bekal mbak biar nggak perlu berhenti beli makanan dan camilan. Cukup di dalam mobil saja :D

    BalasHapus

Mohon ketika berkomentar harap menggunakan Akun Blogger , G+,Anonymous kalau URLnya di isi dengan Nama Blog, Maka dengan berat Hati komentarnya tidak saya Posting, :)
EmoticonEmoticon